Senin, 06 Oktober 2014

sederhana untuk mewah

meski sedikit terlambat nunu tetep mau ngucapin

SELAMAT HARI RAYA IDUL ADHA ya geng....

ada perbedaan lagi dalam merayakan hari raya idul adha tahun ini, tapi memang selalu ada hikmah kok dibalik setiap keputusan kan yaa

kaya tahun ini.. mama dirawat untuk oprasi tahap akhir 2 hari menjelang lebaran.. Alhamdulillahnya nunu bisa ikut sholat di mesjid deket Rumah sakit yang versi pemerintah.

nggak kaya biasanya, sebelum lebaran biasanya sibuk dengan beragam aktivitas, kaya nyiapin pakaian, makanan buat setelah pulang sholat dan kehebohan laiinya.. kali ini sebelum berangkat sholat nunu harus mandiin mama, kontrol obat dan memastiskan mama siap ditinggal untuk sholat sunnah iedul adha.

mama dijaga adek si rara, dia sih udah sholat kemarin, sempetnya komentarin gw "kali ini kak nunu bener bener beda.. kaga eksis kaya biasanya" hahahahahaha... gw termasuk tipe cuek sama penampilan tapi kalo udah masalah ibadah sunnah yang kejadiannya cuma setahun sekali kaya sholat ied pasti gw maksimalin untuk memberikan yang terbaik termasuk pakaian dan perlengkapan sholat.

berangkat dari rumah sakit tinggal nyebrang aja sih, cuma pake baju kaos dan celana panjang, sepasang baju tersisa yang masih bersih, berangkat sendiri dan seadanya saja. nggak seperti biasanya. bener bener apa adanya dan sederhana

sepanjang jalan menyusuri korior rumah sakit sambil mengumandangkan takbir, kebetulan yang khutbah abinya aisyah, salah satu guru di Ar Rahman yang sudah gw kenal.

berbeda banget, biasa serba rame rame tetiba sendiri dan ini untuk pertama kalinya

Rasanya?? entah kenapa rasanya bisa lebih khusyuk dan nikmat

baru pertama kali merasakan nikmat yang nggak bisa gw jelaskan dengan kata kata, perasaan yang tiba tiba saja hadir

air mata berkali kali jatuh tak terbendung bukan karena sedih ataw memikirkan sesuatu.

gw menangis menangis karena perasaan nikmat dan bahagia yang hadir menghujam hati tiba tiba

setelah shalat, tanpa beban pikiran apa, hanya mendengar khutbah tentang kisah ketaatan siti hajar, nabi Ibrahim dan Ismail terhadap perintah Allah.. keyakinan, kesabaran dan rasa syukur kepada Allah..

malu maluuu sekali rasanya, akhirnya hanya bisa menangis mohon Ampun sama Allah...
tangisan yang nikmat dan tak tertahan lagi.. nunu gak peduli tatapan orang yang liat nunu dengan mata merah, hidung merah dan berlinangan air mata diantara orang orang yang bersuka cita bersama keluarga.. saat itu nunu cuma ingin menikmati tangisan itu.. nikmat sekali rasanya....

pagi itu.... Allah terima kasih atas segala nikmatMU
perasaan yang paling mewah dalam balutan kesederhanaan..