Minggu, 25 November 2012

CERITA DARI RUANG KERJA

Hari jum’at menjelang akhir minggu selalu menyenangkan, cuaca mendukung dan wajah mba wati terlihat ceria (pertanda baik bukan) pokoknya suasana kaya gini cocok banget klo sambil dengerin lagu lawas yang judulnya cerminku pecah seribu yang pernah in banget di era 70an (emank udah pada lahir yak).. ehh bener aja baru duduk manis di kursi udah ad yang kabar yang bukan dibawa burung tapi dibawa sapa yah?? (lupa) pokoknya isinya gini nih.. “hari ini kita akan menikmati  hasil keringat pak ratno, pak yadi dan tentu saja mba dila” gw samber “ogaaaaah,, biar kata ini tanggal tua n gw jatoh miskin gag a mau dah makan keringet tuh orang, rasanya payau” eh ga kalah nyambernya “ bukan itu odong, mreka abis dapet duit capek jadi mau nraktir kita makan hokben” “whatttt...” (stengah terkejut tapi tetep dgn muka sumringah mbayangkan kupon makan yang awet bwat hari ini)

1jam, 2 jam, 3 jam stengah, 4 jam lewat sperapat, 5 jam lewat se ons, 6 jam lewat semper (halah, ngaco) berlalu akhirnya pesanan dating dan waktu Makaaaaaaan *semangat 45 banget klo dah urusan satu ini*.. singkirkan kursi dan rasa malu mari kita ngampar di bawah sambil membuka sekotak nasi berkat eh nasi paket plus the kotak dingin yang semuanya asli gratis (bwat pak ratno, pak yadi n mba dil tengkyu beraaatzzz yaaa) acara makan pada mulanya dilakukan dengan konsentrasi penuh (secara makan pake sumpit, gaya banget dah) mulai terasa membosankan.. mulailah satu persatu cerita mengalir dari para manusia yang sedang memamah biak ini semua tampak normal sampe pada giliran MAWAR (BUKAN NAMA SEBENARNYA) ya si mawar (bukan nama sebenarnya)  Cwek (yang msih disangsikan keasliannya, piiss) di ruang duit ini. Gini ceritanya “emank yang namanya azal ada di tangan Allah, betapapun kita beberapakali punya kesempatan untuk mengakhiri hidup” (haiyaaaaa,…. Ini bukan cerita tentang orang yang putus asa loh) crita berlanjut “waktu gw masih 3 tahun gw main ujan ujanan deket sumur, lama lama gw penasaran ama tuh sumur eh gayung bersambut,, gayung yang gw mainin sukses nyemplung di sumur,,  jiwa penolong gw langsung kambuh,, maksud menyelamatkan itu gayung eh gw nya ikutan nyemplung di sumur,,, untungnya ada uwak gw yang liat trus nyelametin” cerita sahabat kita itu dengan nada bersyukur… “ngga sampe situ aja kawan2” gw tetep takzim menyimak critanya “waktu gw masih kecil juga, temen kaka gw bilang klo ada gulungan kabel yang bsa nyetrum karna temen kaka gw ga sengaja kesenggol tuh kabel, sebenernya gw percaya sih tapi karena sekali lagi rasa penasaran gw yang kadang ga bsa gw kendaliin mdorong gw untuk berbuat lebih nekat lagi dengan memeluk tuh kabel dan whoooalaaaaa…..gw kesetrum satu badan n kka gw bserta temen2nya yang berusaha selametin gw ikut kesetrum smua sampai datanglah manusia millennium eh om gw juga tnyata yang nurunin saklar n sekali lagi gw selamat” kali ini cerita dengan ekspresi innocent “Alhamdulillah, lw bsa slamat n hidup (rada) normal yah ampe skarang” nada simpati mulai meluncur dari temen2 yang mdengar ceritanya “iyayah, tapi lo katalisator yang hebat loh bsa manghantarkan listrik” mulai ngeye “pasti lo mhargai hidup lo skarang yah” dengan senyum2 licik.. yah, apapun itu.. gw bersyukur lho klo mawar (bukan nama sebenarnya) masih exis mpe skarang ini..coz,gw bs temenan ama dy n belajar sendawa yang bae n kenceng n bau (yuhuuuuu).. n juga dapet tontonan tinju gratis..ko tinju? Y iyalah, tiap hari doski berantem mulu ama temen gw si ti** imut… tapi tinjunya ga pake tangan siy.. tapi pake jidat! Sundul sundulan gituh.. alamakjannnnnn… aku sayyyyyaaaaaaaaaaaaaaanggggg mawar (bukan nama sebenarnya)eeeeeeeeeeeeee
TO BE CONTINUE……..
Nb. Sampai tulisan ni di uplod yang bersangkutan masih serius ngurusin data piutang,, mudah2an kaga ngamuk ya orangnya

*Postingan d fb tgl 29 April 2011