Kamis, 21 Februari 2013

sore yang jijay


Akhir akhir ini ada aja kejadian yang bikin ga enak perasaan (ceileee pake perasaan) sampai tadi sore gw sama mba dilla diskusi dan coba cari jalan keluar buat permasalahan belakangan ini. Sebenernya gak penting sih masalah dan solusi gw apa soalnya emank itu dah kewajiban kita sih, yang jelas bekerja menggunakan otak itu bikin cepat lapar yup lapaaaaaar…
Bahayanya kalo mood lagi ga enak gitu lidah juga minta dimanja dan kelapa gading restoran cepat saji yang punya pelayan sangat amat luar biasa ramahnya menjadi pilihan kami (padahal emank selalu ke sana sih kalo makan berdua)
Naik motor seperti biasa ngojek buat mba dilla, sampai disana gak perlu diskusi panjang langsung ke TKP dan memesan menu favorit kami yaitu makanan yang diskon 50% pada hari kamis (hohoho) pertama kita pesan nasi jambalaya sepiring berdua habis (makannya pake adegan slow motion soalnya jaim kan tadi siang udah makan) sepiring nasi habis, pizza pun datang ciap ciap ciap pas bekas nasi kita diangkat eh gw gak sengaja nyenggol minuman gw yang tinggal setengah, minumannya tumpah tapi bukan sekedar tumpah tapi gelasnya pun pecah (maluuuu banget euyy) akhirnya kita pindah meja dan gw dapet minuman baru yang sama (akhirnya gw dapet ilmu baru, cara mendapatkan minuman baru yang gratis, kalo minuman tinggal setengah langsung lo tumpahin aja biar diganti yang baru gratis pula), sambil liat tampang mba dilla yang kayakna puas banget ngeliat gw ceroboh seolah olah bilang gini “rasakan apa yang slama ini ku rasakan ulfa” *tawa tawa licik* pizza habis minuman masih ada dan masih betah sama suasana disana (modus) akhirnya kita mesen lagi roti yang pake udang diatasnya (iyah kita memang kelaparan, kan gw udah bilang kalo kerja otak itu menghabiskan banyak nutrisi) hup hup hup rotinya habis dan kenyang.
Jujur sih semenjak mba dilla operasi usus buntu dia jadi hobi banget makan, kalo jam 5 sudah dipastikan dia udah laper lagi. Gw sih curiga ususnya yang dipotong itu lupa dijahit sama dokternya sehingga tuh bolong akhirnya makanan Cuma numpang lewat di ususnya.
Ngeselinnya lagi pas diperjalanan menuju parkiran awan kinton (ga usah heran, gw emank kemana mana pake awan kinton) mba dilla ngomong “kmarin gw baca di detik peristiwa criminal seseorang mengajak temannya makan sebelum dicabulihaaaaaah gw jawabgw malah ngerinya kalo lo yang cabulin gw mba, ish rugi banget udah kesininya pake motor gw, gw yang bonceng, makan gw yang bayar, pulang dianter ampe bulog trus gw dicabulin gitu ya ampuun gw rugi banget, nah kalo lo yang gw cabulin kan impas tuh mba”  lalu kita saling tatap menatap mata satu sama lain lalu wueeeeks MUNTAH… menjijikan sekali sore ini……

sekotak cinta untukmu

Seorang anak kecil riang memberikan sebuah kotak hadiah berpita pink kepada ayahnya sambil riang berkata “ ayah, ini hadiah untuk ayah” sang ayah mengambil kotak tersebut lalu membukanya, namun yang apa yang ditemukan oleh ayahnya itu… hanya sebuah kotak kosong.. lalu sang ayah bertanya pada putrinya itu “kok kotaknya kosong mba?” sang anak pun menjawab.. “itu tidak kosong ayah, itu sudah aku isi sejuta rindu, seribu ciuman kasih sayang” jawab sang putri “nanti kalau ayah di kantor, di pesawat, di mobil atau kemana saja ayah pergi, ayah bisa mengambilnya satu persatu rindu dan cium putri di kotak itu” lanjut putri antusias.  Sang ayah pun tersenyum dan sejak saat itu kotak kosong itu dia bawa kemana pun dia pergi. Sesampainya di kantor teman2 ayah pun bingung kenapa selalu membawa kotak kosong yang tidak ada artinya itu, tapi kini bagi ayah kotak itu tidak kosong, itu kotak yang penuh arti, mempunyai nilai yang tinggi bukan hanya sekedar kotak kosong meski orang lain hanya melihat sebuah kotak kosong.
Kosong bagi seseorang bisa dinggap penuh nilai bagi orang lain, sebaliknya penuh dalam pandangan seseorang kadang dianggap kosong bagi orang lain (ga usah bayangin gurunya sun go kong yah). Baik yang terasa kosong maupun penuh  merupakan produk ‘pikiran’ kita.  Kaya kalo kita lagi memandang hidup (sampai sini ngerti?? Nggaaaakk.. gubrak) hidup yang kita jalani ini menjadi berarti, bermakna itu karena kita yang memberikan makna kepadanya. Trus yang nasibnya enggan memberikan arti kepada apa yang dijalaninya yah siap siap menjadi lembaran lembaran kosong. Saran saya mending dah siap siap galau loncat ke laut. :p (saran yang cerdas yah) hehehehe
Lalu bagaimana dengan kotak kosong kita, begitu banya cara manusia membangun persepsinya dengan pikiran untuk memberikan arti untuk kotaknya. ada yang memenuhinya dengan materi dengan bekerja, berbisnis, mencuri ada yang memenuhi kotaknya dengan berbagai macam ilmu pengetahuan, terus menerus mengejar titel lulus sma, s1, s2, s3, s4 ada yang sibuk menyusun silsilah keturunan, ada yang selalu ikut ujian ini ujian itu, mendaki gunung yang paling terjal lalu lewati lembah sungai mengalir indah ke samudra (latihan ninja) dan membuat hidupnya jadi berarti penih arti
Kemudian, sudahkah kita merasa penuh dengan semuanya?  Yah kita merasa kotak kita begitu berharga dengan segala pecapaian. Tapi ternyata kosong bagi orang lain. Kau tahu kenapa kosong karena kita lupa membagi nilai itu. Seperti sang anak yang membagi kotaknya kepada ayahnya. Yang membuat kotak itu semakin bernilai baginya dan bagi ayahnya.

*selamat menempuh ujian thesis sahabatku, jangan lupa bagi bagi tuh ilmu selama 4 tahun di bangku kuliah kalo dah lulus*

 Nb. Sebenernya gw berharap tulisan ini memberikan dukungan moril buat ka khusnul  yang besok mau sidang tapi entah kenapa jadinya kya gini tulisan gw. Mudah2an ada sedikit hikmah yang bisa diambil yah pemirsah.

Minggu, 17 Februari 2013

SEMU


Siang itu terik menyeruak gagah berjelaga
Riang menyusup hingga sela berbilang
Butiran keringat mengucur
Diantara kilau sabar dan beningnya sadar
Saat waktu bergegas meninggalkan harap
Pencapaian semu tampak nyata tak berbatas tak bertepi tak terkira
Lalu senyap beranjak kembali untuk pulang
Ah fatamorgana

8 Februari 2013
Di ruang akuntansi saat kepanasan karna mati lampu (lagi)

DIRUNDUNG


Untukmu yang sedih teramat sedih
Kesedihan yang meraja
Mengeras menjadi batu karang dihempas ombak
Memaksa dunia turut berduka
Lalu kucoba menyapa dukamu
 Duka itu
Hujan turun datang basahi bumi
Embun menyelinap di batang rerumputan
Langit fajar merah merona genitnya
Nyanyian alam semesta menyusup indra
Hei tidak ada yang hilang
Ini hanya dilatasi ruang dan waktu sayang
Sejatinya ini hanya perjalanan menuju yang pasti
Sampai tiba saatnya

*dalam do’a untuk petta nenek tercinta*

Selasa, 12 Februari 2013

OCEHAN 110213 TRAGEDI SISIR


Huaaaa gimana ga bĂȘte coba, data yang berjam jam gw kerjain dan belum kesimpen tiba tiba computer ke restart.. huaaaa…. Walhasil ngelembur di kantor…
Jam tujuh malem kepala udah mau ngebul  keluar asep sate
*mulai imajinasi karna lapar*, tiba tiba *jeng jeng jeng* telpon bunyi dari adek gw yang paling unyu unyu, ga pake basa basi dia ngomong “segera merapat ke sol*ria artha gading” gw ga berfikir panjang (kalo urusan makan gw gak perlu menggunakan pikiran dan ini prinsip! Catet!) langsung matiin computer pake karung goni basah *helloo ini matii computer bukan kompor minyak* abis itu manggil awan kington  gw dan wuusssssss 10 menit nyampe deh di mall tersebut. Sampai sana sudah adik adik gw laura basuki, bunga citra lestari, dude herlino (ga usah heran kale, kita emank keluarga artis…. Artis KW maksudnya) ga banyak diskusi masing masing sibuk sama pesanannya, menunggu makanan datang kita nyemilin sendok garpu yg ada di meja (di restoran ini terkenal lammaaaaaaa nunggu pesanan) begitu kita udah mau mulai gigitin meja makan sang waitres berkonde rok pendek stocking hitam datang dengan nampan penuh pesanan kita dan gak tunggu waktu lama smua yang terhidang di meja makan musnah
Abis makan gw sama mami dan adik2 gw memutuskan untuk loncat dari lantai tiga karena gak tau siapa yang mau bayar tapi semua gagal karena akhirnya kita diperbolehkan meninggalkan restoran setelah memberikan ikam (adik paling bontot) sebagai jaminan dan diperkerjakan secara gratis *makasi ikam ku sayang*
Perjalanan dilanjutkan ke salah satu toko yang konon katanya isinya semua barang barang dari negeri asal doraemon dilahirkan. Mami ku yang selalu rempong tidak mengenal waktu dan tempat mulai beraksi,, pilih beberapa piring,  cangkir, kotak makan, sumpit *wuaaah borong* sebagai anak yang cepat tanggap, gw langsung ambil keranjang biar nyokap ga repot bawa ke kasir disambut senyum penuh bangga, mata berkaca kaca dan tatapan penuh terima kasih (dan selain rempong emak gw emank lebai akut) meletakkan barang barang yang telah dipilih ke dalam keranjang sambil berbisik padaku “kakak, nanti kalo kita punya uang kita balik lagi ya buat beli barang ini semua” *jiaaaaaaaaaaaah* “terus ngapain repot milih milih trus pindahin ke keranjang” histeris gw “kan mami rempong, itu udah karakter mami ya ka” balas nyokap tanpa rasa bersalah lalu ngeloyor pergi… okeh kita lanjut liat objek lain dan gak lama kemudian kedengeran lagi suara nyokap manggil “kakaaaaa sini” sebagai anak yang baik gw nurut aja “ini kak sikat yang bagus” sambil nunjuk sebuah sikat “kya yang di salon kalo kepala ketombean di sikat nih pake ginian” orang2 yang lagi pada belanja disitu pada ngeliatin kita “kita beli aja ntar kalo keramas pake sikat gini biar ketombe pada kabur dan hemat gak perlu ke salon” lanjut emank gw yang makin antusias karena ngerasa diperhatiin sama orang orang, gw yang udah kehilangan ekspresi, datar menjawab “tapi mama itu sikat buat anjing mah, liat tuh gambarnya, ini tempat perlengkapan binatang peliharaan” lalu giliran mami shock… yang ada di otak gw saat itu Cuma membayangkan betapa bahagianya diriku kalo ada jurang di tempat itu. –sekian-

Sabtu, 09 Februari 2013

ocehanku hari ini 9/2/13

ini bermula dari BBM endar yang minta ijin mau pulang pas jam istirahat, gw sih ijinin aja dengan catatan harus periksa dulu, kan gak asik banget sama ortunya kalo anaknya yang kerja di rumah sakit pulang dalam keadaan sakit.
dia diantar mba dilla buat berobat ke UGD setelah itu gw tebus obatnya dan nungguin dia minum obat sambil istirahat di mesjid.. tapi sejam kemudian dia kirim pesan lagi "mba kok aku tambah sakit"
gw minta tolong adhe dan eva buat liat keadaannya.
karena adhe bilang agak parah akhirnya gw sama mba dilla ikut turun dan kita memutuskan bwat bawa dia ke UGD lagi bwat observasi karena kita baru aja ngalamin peristiwa ga enak yaitu mba dilla ternyata usus buntu kronis karena nganggap biasa sakit perut dan posisinya waktu itu endar gejalanya persis kya mba dilla
dari UGD kita dirujuk ke poli bedah abis itu cek lab trus ronsen perut. sampe jam stengah 8 akhirnya smua proses telah kita lewati hingga sampai pada waktunya dokter memberikan vonis (penjahat kale pake vonis)
dan benar endar kena usus buntu dan mesti segera dioprasi.. ya Allah.....
karena endar blum siap, akhirnya pas jam stengah 10 kita memutuskan untuk pulang biar endar bisa diskusi sama emaknya lebih lanjut dengan harapan kalo pas hari senin endar sudah siap untuk rawat inap lalu oprasi ususnya yang buntu...
baiklah, saat ini gw cuma bisa berdoa semoga endar bisa segera pulih dari sakitnya..

Senin, 04 Februari 2013

IKAN KECIL, AIR DAN KISAHNYA


Suatu hari seorang ayah dan anaknya sedang duduk berbincang-bincang di tepi sungai. Sang Ayah berkata kepada anaknya, “Lihatlah anakku, air begitu penting dalam kehidupan ini, tanpa air kita semua akan mati.”
Pada saat yang bersamaan, seekor ikan kecil mendengar percakapan itu dari bawah permukaan air, ikan kecil itu mendadak gelisah dan ingin tahu apakah air itu, yang katanya begitu penting dalam kehidupan ini. Ikan kecil itu berenang dari hulu sampai ke hilir sungai sambil bertanya kepada setiap ikan yang ditemuinya, “Hai tahukah kamu dimana tempat air berada? Aku telah mendengar percakapan manusia bahwa tanpa air kehidupan akan mati.”
Ternyata semua ikan yang telah ditanya tidak mengetahui dimana air itu, si ikan kecil itu semakin kebingungan, lalu ia berenang menuju mata air untuk bertemu dengan ikan sepuh yang sudah berpengalaman, kepada ikan sepuh itu ikan kecil ini menanyakan hal yang sama, “Dimakah air?”
Ikan sepuh itu menjawab dengan bijak, “Tak usah gelisah anakku, air itu telah mengelilingimu, sehingga kamu bahkan tidak menyadari kehadirannya. Memang benar, tanpa air kita semua akan mati.”
Kadang kita mengalami situasi yang sama seperti ikan kecil itu, sibuk kesana kemari mencari alamat namun yang kutemui bukan dirimu (loh kenapa jd ayu ting ting) mencari  apa itu kehidupan dan kebahagiaan. Padahal ia sedang menjalaninya bahkan sedang melingkupinya sampai ia sendiri tidak menyadarinya
Nah, sebelum kita termasuk manusia yang gak sadar (pingsan donk)  gak ada salahnya saling ngingetin ya kaaaan (alah syahrini).. coba sekali lagi lihat sekeliling deh, sekitar kita yang lo anggap selama ini bikin bĂȘte dan membosankan tapi tiba tiba hilang… Misal nih, adek2 lo yang bawel bin bawel, tapi coba betapa sepinya hidup lo tanpa mereka (eh gw banget kayakna) ataw kerjaan yang bikin hidup lo kaya penderita struk tapi lo juga ga sanggup bayangin kalo tiba tiba di PHK ataw udah bosen banget dengan status mahasiswa karna skripsi/tesis lo gak kelar kelar juga (bahkan  punya ijasah S1,S2,S3,S4,S5 bukan jaminan hidup lo bakal bahagia). Apalagi merasa harus berhenti hidup  karna si dia tiba tiba cuek ataw naksir orang lain (eaaaaaaaaa kelaut aja gih sana). Sekali lagi liat sekeliling lo dan kita hanya butuh lebih peka, lebih perhatian terhadap sekitar,, bukan melulu perhatiin diri sendiri, melihat semua dari berbagai perspektif bukan cuma dari kacamata kita sendiri yang bingkainya sarat ego (kaya host infortaiment gak sih bahasa gw?). Dan kita butuh HATI YANG LAPANG.. yessss,, bahagia itu hadir dari hati yang lapang, lapang untuk menikmati dan mensyukuri apa menjadi takdir kita. karena hidup bukan melulu masalah pilihan bukan masalah perjuangan tanpa henti henti kya lagu dewa, tapi hidup juga adalah bersyukur atas pencapaian hingga akhirnya mampu menikmati hidup yang sehidup hidupnya hidup….
HIDUP ULFALICIOUS!!! HIDUP BAROROHOLIC!!! HIDUP NUNUISME!!! HIDUUUUUPPPPP
 *yang protes sama baris terakhir silakan bikin tulisan sendiri yang bisa media narsisme lo sendiri yak*  

Senin, 4 Februari 2013
kantor saat mati lampu