Kamis, 21 Februari 2013

sore yang jijay


Akhir akhir ini ada aja kejadian yang bikin ga enak perasaan (ceileee pake perasaan) sampai tadi sore gw sama mba dilla diskusi dan coba cari jalan keluar buat permasalahan belakangan ini. Sebenernya gak penting sih masalah dan solusi gw apa soalnya emank itu dah kewajiban kita sih, yang jelas bekerja menggunakan otak itu bikin cepat lapar yup lapaaaaaar…
Bahayanya kalo mood lagi ga enak gitu lidah juga minta dimanja dan kelapa gading restoran cepat saji yang punya pelayan sangat amat luar biasa ramahnya menjadi pilihan kami (padahal emank selalu ke sana sih kalo makan berdua)
Naik motor seperti biasa ngojek buat mba dilla, sampai disana gak perlu diskusi panjang langsung ke TKP dan memesan menu favorit kami yaitu makanan yang diskon 50% pada hari kamis (hohoho) pertama kita pesan nasi jambalaya sepiring berdua habis (makannya pake adegan slow motion soalnya jaim kan tadi siang udah makan) sepiring nasi habis, pizza pun datang ciap ciap ciap pas bekas nasi kita diangkat eh gw gak sengaja nyenggol minuman gw yang tinggal setengah, minumannya tumpah tapi bukan sekedar tumpah tapi gelasnya pun pecah (maluuuu banget euyy) akhirnya kita pindah meja dan gw dapet minuman baru yang sama (akhirnya gw dapet ilmu baru, cara mendapatkan minuman baru yang gratis, kalo minuman tinggal setengah langsung lo tumpahin aja biar diganti yang baru gratis pula), sambil liat tampang mba dilla yang kayakna puas banget ngeliat gw ceroboh seolah olah bilang gini “rasakan apa yang slama ini ku rasakan ulfa” *tawa tawa licik* pizza habis minuman masih ada dan masih betah sama suasana disana (modus) akhirnya kita mesen lagi roti yang pake udang diatasnya (iyah kita memang kelaparan, kan gw udah bilang kalo kerja otak itu menghabiskan banyak nutrisi) hup hup hup rotinya habis dan kenyang.
Jujur sih semenjak mba dilla operasi usus buntu dia jadi hobi banget makan, kalo jam 5 sudah dipastikan dia udah laper lagi. Gw sih curiga ususnya yang dipotong itu lupa dijahit sama dokternya sehingga tuh bolong akhirnya makanan Cuma numpang lewat di ususnya.
Ngeselinnya lagi pas diperjalanan menuju parkiran awan kinton (ga usah heran, gw emank kemana mana pake awan kinton) mba dilla ngomong “kmarin gw baca di detik peristiwa criminal seseorang mengajak temannya makan sebelum dicabulihaaaaaah gw jawabgw malah ngerinya kalo lo yang cabulin gw mba, ish rugi banget udah kesininya pake motor gw, gw yang bonceng, makan gw yang bayar, pulang dianter ampe bulog trus gw dicabulin gitu ya ampuun gw rugi banget, nah kalo lo yang gw cabulin kan impas tuh mba”  lalu kita saling tatap menatap mata satu sama lain lalu wueeeeks MUNTAH… menjijikan sekali sore ini……