Kamis, 31 Januari 2013

DIPO (yang ke lima lelaki pertama)


ceritanya waktu itu bella lagi ngadu biji karet, bela punya biji karet urat badak yang katanya ga bisa dikalahkan oleh biji karet manapun. Makanya ini menjadi gacoan si bella. Bener ajah di setiap pertarungan, biji karet urat badaknya ini berhasil membumi hanguskan biji biji yang laen  tanpa ampun, lawannya pun jadi remah hancur tak berbentuk kaya korban kelindes mobil tronton yang biasa ngangkut peti kemas. Sampai suatu hari kabar tentang biji karet urat badak ini terdengar sampai ke negeri seberang. Datanglah seorang bukan pengeran bermaksud menantang gacoan bella. Dengan senang hari bella menyambut tanpa rasa curiga sedikitpun, bella pun menyiapkan anduk, celana dalem, sabun, sunblock (hadoooh ini mau ngadu biji karet bukan mau berenang kale).
Akhirnya terjadilah pertarungan yang dinanti nantikan. Bella dengan percaya diri mengeluarkan biji karet urat badaknya yang tampak kinclong layaknya kulit pasca d bleaching, cucok marokocodot (kenapa jadi ngondek gitu yah). Pertarungan berlangsung.. ciaaat..jduk.. gedubuk… crang… cetar.. cekibrot.. *beksond* praaaaak *suara celana sobek siapa tuh?* oh tidak biji karet urat badak bela hancur lebur. Ternyata lawannya adalah biji karet urat dinosaurus pemirsah (pantes kalah)… bella sangat terpukul saat itu sedih, gak terima. Galau bercampur aduk lalu dia meraung raung menjambak rambutnya sendiri sambil menari gangnam style dan ternyata saya salah liat, itu bukan bella tapi orang  gila dari pasar kramat. Syukurlah…
Bella merasa sedih sambil mengumpulkan serpihan biji kulit badaknya dan memutuskan untuk membuangnya saja (yaiyalah emank bangke pake acara dikubur) lalu membawa pulang isi biji karetnya \itu. bella memutuskan untuk memberikan isi biji karet nya kepada mama untuk dipelihara menjadi anak ke 5 dalam keluarga kami dan memberikannya nama BADAK eh bukan ding JOSHUA eh kebagusan jd ganti lagi jd SARKIM lho jadi tambah aneh, baiklah kita semua sepakat menamkannya DIPO
Sampai saat ini dia tumbuh subur sehat dan ceria. Urat badak menjelma menjadi seonggok  manusia.
_sekian_
penampakan DIPO yang pake baju hitam yah *awas ketuker*

sekilat info

jarang posting lagi tulisan d blog soalnya (alesan) lagi keranjingan nge rajut lagi.. trus kemarin sempet abis paketan internet nya..

Senin, 28 Januari 2013

cap cus

cuma mau bilang kalo mood lagi ga beres.. kacau balau.. oh iya blog agak gw cuekin soalnya lagi seru serunya bikin rajutan.

Kamis, 24 Januari 2013

catatan 23012013


Ulang tahun gw emank tanggal 22 Januari kmaren tapi adek2 gw udah kasi syarat. Mereka semua akan kasih gw kado nanti di puncak tanggal 23 januari malem setelah traktir mereka makan di miskun puncak dengan menu kesukaan mereka.
Akhirnya saat yang dinanti nanti pun tiba. Pulang kerja gw sekeluarga tambah om wawan, om watib, tante pia, bonus latifa brangkat ke TKP. Di lokasi sana sudah ada rombongan dari mega mendung. Pokoknya rame dah
Sebelum berangkat gw ingatkan mereka supaya gak ada alasan lupa buat bawa kadonya *gak mau rugi*dan mereka balik memastikan kalo gw bawa duit dan kartu ATM (gak mau kalah banget)
Jakarta sore itu maceeet sekali, bapak pun memutuskan untuk ga naek tol sampe daerah pedati karna liat yang di tol kendaraan malah ga gerak sama sekali (huhuhuhu) orang  pada kelaperan dan ini artinya akan ada peristiwa biadab di meja makan menghabiskan apa saja… hadoooh beneran bakal bangkrut gw
Dan bener aja tengah malem nyampe mas miskun dalam keadaan lapar akut dan masup angin.. makanan apa aja yang depan mata habis, minum pun jadi susu soda dengan alasan ‘biar anginnya pada keluar’

pose dulu sebelum pulang
Abis makan kita menuju villa gadang. Sampe villa smua kumpul di ruang tengah. Dan gw dah siap nagih kado ulang tahun gw. Gw dah ga tahan kalo digantungin gini terus.  (alah lebai) *jeng jeng jeng* akhirnya ta wawan kasi hadiahya menyusul kemudian ghiza dan terakhir dari mama yang merupakan patungan dari adik adik gw dan wow syarat gw minta kado “gak perlu ikhlas yang penting mahal” pun diwujudkan… ahahaha…
foto sama kado ulang tahun,, huhuhu
Sebenernya sih berapa nilainya gw ga penting, mereka masih nganggep gw sebagai anak, kakak, ponakan, sepupu itu pun kado yang paling indah dalam hidup gw. Kalo bukan mereka siapa lagi yang mau jadi anggap gw sebagai keluarga…. Btw. Makasiiiii yawww kalian luar biasa… saya cintah kalian

Rabu, 23 Januari 2013

RINDU UNTUK NENEK


Wajah penuh guratan, tangan kesabaran
Lukisan sekian generasi merangkai
Masih ingin menikmati senyum dan tangis bahagia berpadu di rautmu
Saat satu per satu kau saksikan tiap fragmen di hidupku
Belum lunas ku tunaikan harapanmu

Tak jua beranjak rindu
karena rindu lajur tersemat dalam jiwa
Menjadi penguat langkah yang kadang terasa berat

Sama seperti kemarin
Aku tak mau memberatkanmu dengan air mata
meski kadang air mata tak terbendung dan meraung hingga seluruh dunia tau betapa ku lantah kehilanganmu
Lalu sepi

Hanya lantunan do’a yang mampu kupanjatkan
sebagai jembatan rinduku padamu sambil
Berharap Dia memelukmu erat
Hingga kita kembali bersama menjemput janji kehidupan yang abadi
suatu pagi bersama nenek tercinta


Selasa, 22 Januari 2013

DUA PULUH DUA JANUARI


Hari pertama di usia 17 tambah sepuluh.. uhuk

Hari ini gw mulai dengan sarapan masakan ibu gw yang sengaja masak menu kesukaan gw yaitu *jeng jeng jeng* mie kering…yah mie kering yang nikmat banget di tengah suasana banjir Jakarta.
Ucapan selamat dari mami, dipo, rara, ikam , om wawan, bella, voice note dari ghiza.. semuanya ngucapin kecuali bapak (glek), tapi jangan salah meski bokap gak ngucapin dia sudah jauh jauh hari memberikan hadiah sebuah ‘kuda putih tanpa pangeran’ meski gw juga yang harus bayar cicilannya (sesek napas)
Sampe dikantor yah biasa aja laporan sana sini, ketemu pak manajer yang hampir seminggu tugas diluar kantor, jumpa fans, tanda tangan, foto foto sama penggemar dan mulai reading judul pilem baru (artis hasil kloning)
Di fb ega dan ewink udah ngucapin selamat ultah setelah gw berhasil meyakinkan mereka kalo gw adalah bidadari yang pernah dilahirkan pada tanggal 22 januari 1986.. meski awalnya mereka agak ragu akhirnya mega dan ewink ngucapin juga saat gw iming imingi 10 juta (gila mahal banget yah arti sebuah perhatian)
Siang datang makan siang habis disantap sesi rumpi jam istirahat kelar lanjut buat rapat pembahasan POA dengan manajer dan para staff imut imut gw, rapat yang akhirnya berubah jadi audit kinerja oleh manajer keg w n anak anak. Ampe jam stengah 4 gak kelar kelar berlangsung hangat agak panas (konon katanya ampe kedengeran ke ruang direksi  loh)
Genk lolipoplop a.k.a para akuntan labil mulai resah karena defry janji bwat ngajak makan anak anak dalam rangka ulang tahun defry pada bulan desember tahun kemaren (padahal hari itu gw yang ulang tahun loh). Seperti biasa gw yang ga diajak sebenernya maksa ikut dengan iming iming gw bakal patungan sama defry bwat traktir makan (sekali lagi, betapa mahalnya harga sebuah perhatian). Masalahnya adalah kita lupa bilang sama mba dilla (sori mba dil dul)
Okeh tentu saja gw harus istimewa di hari istimewa gw, gw dandan walau akhinya dibilang menor sama mba dilla dan pas dijalan semua luntur karena kehujanan (alam aja murka liat gw dandan tapi untung ga pake acara di samber gledek)
Dengan penuh perjuangan ke mall artha gading
  • Jalan dari RS ampe belakang kompleks griya diringi hujan karna taksi semua kompak nolak dengan alasan akses kesana macet
  • Maksud hati motong jalan lewat rawa gatel malah kejebak banjir dari kali  sekaligus tempat pembuangan akhir (baca tempat berak) warga yang meluap *mau pingsan pas liat bocah boker di pinggir kali itu*
  • Naik angkot di pinggir pintu dengan pose kernet kurang setoran lantas diturunin di bawah tiang lampu merah yang lagi mati
  • Jalan ampe pangkalan taksi dan sampai mall dengan keadaan lecek dan lepek kaya duit seribuan yang gak sengaja kecuci di kantong celana
Sampe di restoran gw, tika, defry, trisna, mba wati, adhe makan dengan brutal rebutan makanan dengan kehangatan sampe lupa itu sebenernya mau ngerayain apaan…. hahahaha

Alhamdulillah kenyang dan masih diberi kesempatan untuk merasakan sedikit perhatian dari orang orang disekitar.

Senin, 21 Januari 2013

MENJELANG DUA PULUH TUJUH


Ini hari terakhir gw dengan usia 26.. oh tidak… beginilah nasib para manusia yang lahir di bulan januari.. begitu ganti tahun sekalian lah ganti umur
Bsok pagi pas gw melek dari tidur umur gw bertambah satu eh berkurang satu ternyata. Seperti 26 ulang tahun lainnya sebenernya keluarga gw yang super simple ga ada kejutan kejutan istimewa gimana gitu. Gw masih hidup sampai saat ini merupakan kejutan buat mereka. Bayangin gak sih mami, papi, dedek (so imut abeees) selalu terkejut liat gw setiap hari. Gimana gak kaget, kadang tiba tiba mereka liat titi kamal menjelma menjadi gw, esoknya sosok dian sastrowardoyo tampak jelas di diri gw, trus besoknya laura basuki tergambar jelas dari paras gw (kok deskripsinya gw kaya siluman seribu wajah yak) lupakan!!!
Besok umur gw 27 aaaaaaaaaaaa  (teriak depan kaca) usia yang gak seistimewa 10 tahun lalu. Udah ga pantes dibilang muda tapi juga ga rela kalo dibilang tua (catet!)
Bicara tentang perjalan hidup gw buat refleksi, huh luar biasa sekalih. Penuh kisah sarat makna diliputi warna. Gw, yang menurut orang biasa biasa saja tapi luar biasa menurut gw trus menurut loooh??
 Tentu saja banyak perubahan dalam hidup gw, secara fisik gw orang yang berkembang dengan baik terbukti dengan timbangan berat badan gw yang stabil naik. Secara status kalo dulu status gw Cuma jomblo tapi skarang Alhamdulillah sudah menjadi jomblo sakinah (iya gw tau tetep jomblo tapi kan paling nggak beda kualitas jomblonya) Kalo dulu gw ngupil cuma pake kelingking  atau telunjuk tapii sekarang gw bisa rogoh isi hidung gw pake 5 jari (ga usah lo bayangin).
Kalo dulu turun ke jalan pegang pengeras suara sambil maki maki pemerintah ataw turba ke wilayah untuk buka acara muswil piiwati, sekarang di belakang meja depan komputer kadang di meja rapat dari pagi sampe sore (benerin kacamata).
Berkurang lagi jatah umur gw, semakin dekat dengan gerbang akhir entah kapan itu hanyalah Rahasia Ilahi. Sudahkah perjalanan hidup gw bermakna, memberi manfaat kepada alam semesta? Sudahkah amanat Allah SWT, menjadi khalifah di muka bumi dijalankan sebaik-baiknya?
Masih banyak ‘peer’ yang harus gw selesaikan, masih banyak kerjaan yang gw tunda, masih ada utang yang harus gw lunasi. Masih masih masih banyak yang harus gw hadapi di sisa usia yang gw ga tau tinggal berapa lagi?
Ya Allah, segala puji, rasa terimakasihku kepada-Mu. Masih Kau beri kesempatan hidup pada diriku. Banyak dosa dan salahku pada-Mu, tapi masih saja berbalas dengan Kasih-Sayang-Mu. Banyak keajaiban telah kunikmati, ketika beban serasa tak tertanggungi, ketika perjalanan serasa tak kuasa diarungi, masih saja ada pertolongan-pertologan-Mu datang tiba-tiba padaku. Tak sebanding syukurku dengan nikmat-Mu.
Di sisa usia gw ini tak putus berharap menjadi manusia yang mudah2an lebih bermanfaat bagi yang lain
Amiiin…

Kamis, 17 Januari 2013

GO SPOT hari inih


Dari pagi sampe jam 5 sore gw konsinyir buat nyusun POA.. huft ga sempet ngerjain kerjaan rutin, ampe mau nuker celana seragam aja gak sempet apalagi buat tanda tangan SPMU. Padahal kemarin ibu udah kasih peringatan keras buat focus ke laporan akhir tahun *galau* (kalo gini rasanya pengen salto ampe semper trus kayang pas di bunderannya)
Okay, gw ga mau cerita tentang masalah di kantor. Tadi pas kelar rapat si bang reza dengan baik hati mentraktir buat makan ataw nonton, tapi pada maunya karoke. Gw langsung bĂȘte muter kepala gimana caranya menghindar (untuk kesekian kali) tapi karena hari ini kehabisan bahan akhirnya gw ikutan deh dengan catatan cuma nontons
Sampe di bioskop gw ama reza sebenernya pengen nonto pilem baru nya zackie chan tapi berhubung duo emak emak (dok fi n bu beb) maunya film the imposible yawdah kita pesennya itu deh 4 tiket nonton d studio 6 d bangku paling belakang pilem tersebut tunai! (pake satu napas)
Pilemnya ceritain tentang sekeluarga (ayah ibu dan tiga anak) yang lagi liburan akhir tahun ke Thailand eh kena musibah bencana tsunami. Akhirnya mereka pada cari carian dah tuh (ditengah pilem ga tahan ngantuk gw akhirnya tidur skitar 15 menitan) udah cari carian akhirnya ketemu mereka berkumpul kembali dengan bahagia.
Udah gitu aja sih pilemnya, katanya sih dari kisah nyata. Yah keren nggaknya sih gw ga ngerti2 amat soalnya kan nonton bukan hobi  gw. Jadi, pas ditanya dokter fifi n bu bibah tentang isi film itu gw jawab aja “saya sangat terisnpirasi untuk berkeluarga” (iya gw tau itu jawaban ngasal banget tapi dari dalem hati kok) lalu kemudian hening sejenak dan samar samar terdengar suara “eh kayakna fraktur hepatikum ulfa agak kronis yah