Selasa, 22 Januari 2013

DUA PULUH DUA JANUARI


Hari pertama di usia 17 tambah sepuluh.. uhuk

Hari ini gw mulai dengan sarapan masakan ibu gw yang sengaja masak menu kesukaan gw yaitu *jeng jeng jeng* mie kering…yah mie kering yang nikmat banget di tengah suasana banjir Jakarta.
Ucapan selamat dari mami, dipo, rara, ikam , om wawan, bella, voice note dari ghiza.. semuanya ngucapin kecuali bapak (glek), tapi jangan salah meski bokap gak ngucapin dia sudah jauh jauh hari memberikan hadiah sebuah ‘kuda putih tanpa pangeran’ meski gw juga yang harus bayar cicilannya (sesek napas)
Sampe dikantor yah biasa aja laporan sana sini, ketemu pak manajer yang hampir seminggu tugas diluar kantor, jumpa fans, tanda tangan, foto foto sama penggemar dan mulai reading judul pilem baru (artis hasil kloning)
Di fb ega dan ewink udah ngucapin selamat ultah setelah gw berhasil meyakinkan mereka kalo gw adalah bidadari yang pernah dilahirkan pada tanggal 22 januari 1986.. meski awalnya mereka agak ragu akhirnya mega dan ewink ngucapin juga saat gw iming imingi 10 juta (gila mahal banget yah arti sebuah perhatian)
Siang datang makan siang habis disantap sesi rumpi jam istirahat kelar lanjut buat rapat pembahasan POA dengan manajer dan para staff imut imut gw, rapat yang akhirnya berubah jadi audit kinerja oleh manajer keg w n anak anak. Ampe jam stengah 4 gak kelar kelar berlangsung hangat agak panas (konon katanya ampe kedengeran ke ruang direksi  loh)
Genk lolipoplop a.k.a para akuntan labil mulai resah karena defry janji bwat ngajak makan anak anak dalam rangka ulang tahun defry pada bulan desember tahun kemaren (padahal hari itu gw yang ulang tahun loh). Seperti biasa gw yang ga diajak sebenernya maksa ikut dengan iming iming gw bakal patungan sama defry bwat traktir makan (sekali lagi, betapa mahalnya harga sebuah perhatian). Masalahnya adalah kita lupa bilang sama mba dilla (sori mba dil dul)
Okeh tentu saja gw harus istimewa di hari istimewa gw, gw dandan walau akhinya dibilang menor sama mba dilla dan pas dijalan semua luntur karena kehujanan (alam aja murka liat gw dandan tapi untung ga pake acara di samber gledek)
Dengan penuh perjuangan ke mall artha gading
  • Jalan dari RS ampe belakang kompleks griya diringi hujan karna taksi semua kompak nolak dengan alasan akses kesana macet
  • Maksud hati motong jalan lewat rawa gatel malah kejebak banjir dari kali  sekaligus tempat pembuangan akhir (baca tempat berak) warga yang meluap *mau pingsan pas liat bocah boker di pinggir kali itu*
  • Naik angkot di pinggir pintu dengan pose kernet kurang setoran lantas diturunin di bawah tiang lampu merah yang lagi mati
  • Jalan ampe pangkalan taksi dan sampai mall dengan keadaan lecek dan lepek kaya duit seribuan yang gak sengaja kecuci di kantong celana
Sampe di restoran gw, tika, defry, trisna, mba wati, adhe makan dengan brutal rebutan makanan dengan kehangatan sampe lupa itu sebenernya mau ngerayain apaan…. hahahaha

Alhamdulillah kenyang dan masih diberi kesempatan untuk merasakan sedikit perhatian dari orang orang disekitar.