Selasa, 12 Februari 2013

OCEHAN 110213 TRAGEDI SISIR


Huaaaa gimana ga bête coba, data yang berjam jam gw kerjain dan belum kesimpen tiba tiba computer ke restart.. huaaaa…. Walhasil ngelembur di kantor…
Jam tujuh malem kepala udah mau ngebul  keluar asep sate
*mulai imajinasi karna lapar*, tiba tiba *jeng jeng jeng* telpon bunyi dari adek gw yang paling unyu unyu, ga pake basa basi dia ngomong “segera merapat ke sol*ria artha gading” gw ga berfikir panjang (kalo urusan makan gw gak perlu menggunakan pikiran dan ini prinsip! Catet!) langsung matiin computer pake karung goni basah *helloo ini matii computer bukan kompor minyak* abis itu manggil awan kington  gw dan wuusssssss 10 menit nyampe deh di mall tersebut. Sampai sana sudah adik adik gw laura basuki, bunga citra lestari, dude herlino (ga usah heran kale, kita emank keluarga artis…. Artis KW maksudnya) ga banyak diskusi masing masing sibuk sama pesanannya, menunggu makanan datang kita nyemilin sendok garpu yg ada di meja (di restoran ini terkenal lammaaaaaaa nunggu pesanan) begitu kita udah mau mulai gigitin meja makan sang waitres berkonde rok pendek stocking hitam datang dengan nampan penuh pesanan kita dan gak tunggu waktu lama smua yang terhidang di meja makan musnah
Abis makan gw sama mami dan adik2 gw memutuskan untuk loncat dari lantai tiga karena gak tau siapa yang mau bayar tapi semua gagal karena akhirnya kita diperbolehkan meninggalkan restoran setelah memberikan ikam (adik paling bontot) sebagai jaminan dan diperkerjakan secara gratis *makasi ikam ku sayang*
Perjalanan dilanjutkan ke salah satu toko yang konon katanya isinya semua barang barang dari negeri asal doraemon dilahirkan. Mami ku yang selalu rempong tidak mengenal waktu dan tempat mulai beraksi,, pilih beberapa piring,  cangkir, kotak makan, sumpit *wuaaah borong* sebagai anak yang cepat tanggap, gw langsung ambil keranjang biar nyokap ga repot bawa ke kasir disambut senyum penuh bangga, mata berkaca kaca dan tatapan penuh terima kasih (dan selain rempong emak gw emank lebai akut) meletakkan barang barang yang telah dipilih ke dalam keranjang sambil berbisik padaku “kakak, nanti kalo kita punya uang kita balik lagi ya buat beli barang ini semua” *jiaaaaaaaaaaaah* “terus ngapain repot milih milih trus pindahin ke keranjang” histeris gw “kan mami rempong, itu udah karakter mami ya ka” balas nyokap tanpa rasa bersalah lalu ngeloyor pergi… okeh kita lanjut liat objek lain dan gak lama kemudian kedengeran lagi suara nyokap manggil “kakaaaaa sini” sebagai anak yang baik gw nurut aja “ini kak sikat yang bagus” sambil nunjuk sebuah sikat “kya yang di salon kalo kepala ketombean di sikat nih pake ginian” orang2 yang lagi pada belanja disitu pada ngeliatin kita “kita beli aja ntar kalo keramas pake sikat gini biar ketombe pada kabur dan hemat gak perlu ke salon” lanjut emank gw yang makin antusias karena ngerasa diperhatiin sama orang orang, gw yang udah kehilangan ekspresi, datar menjawab “tapi mama itu sikat buat anjing mah, liat tuh gambarnya, ini tempat perlengkapan binatang peliharaan” lalu giliran mami shock… yang ada di otak gw saat itu Cuma membayangkan betapa bahagianya diriku kalo ada jurang di tempat itu. –sekian-