Minggu, 25 November 2012

HARI YANG CERAH UNTUK JIWA YANG SEPI

*Catatan ini gw posting d fb tl 26 April 2011
Hari yang cerah untuk jiwa yang sepi…. Lirik lagu peter pan itu cukup mewakili perasaan gw di hari minggu yang ceria ini.. gimana gak sepi coba dah lama banget gw hiidup membujang eh menjomblo tanpa ada tambatan hati asal pemirsa tau ya gw ini udah menjomblo sejak gw lahir (hohoho) bukannya gw gak laku atau gak ada yang mau jadi pacar gw ya (catat baik baik) bukan karena gak laku tapi emank belom pernah ada cowo yang nembak gw!!!!! {sambil adegan tabur bunga di tengah laut, apa hubungannnya?? Gak ada tuh} hahaha...
Bukan bukan karna gak punya pacar yang bikin hidup gw sepi,, untuk masalah gak pacaran asli ini pilihan gw sendiri setelah melalui proses pemikiran yang mendalam dan tinjaunnya dari aspek teologis, agamis, sosiologis, gografis, religis,miatis, anarkis dan sebagainya  yang pada kesempatan yang berbahagia ini tak bisa saya jelaskan satu persatu (dengan mimic wajah serius)

Kita kembali ke topic pembahasan “hari yang cerah untuk jiwa yang sepi”… ini hari minggu harusnya hari kumpul keluarga tapi yang terjadi adalah penghuni rumah dari yang makhluk halus sampai yang kasar pada pergi entah kemana (perginya pada diem2, takut gw minta ikut kali yak) tinggalah aku dan nenekku yang tercintah… krik..krik….krikk…. {suara kripik kentang yang renyah} bosan mendera akhirnya kuajak nenek keluar rumah, yah Cuma jalan2 aja ke ujung gang dengan alasan pengen liat aspal (alasan yang sangat maksa) nenek pakai kursi roda dan aku dengan sepatu roda (..halah..)

Sampai di ujung gang, ada yang menegur tak dinyana tak disangka itu adalah anak teman nenekku.. nenek pasang wajah sumringah karna akhirnya percaya dia masih ada d bumi (abis ktemunya ama gw mulu yang punya tampang kya bidadari kayangan) *dilarang protes*, setelah berbasa basi nanya kabar dan sebagainya akhirnya nenek menyadari keberadaan gw yang harus diakui eksistensinya {tadinya gw dah niat kabur pake sepatu roda klo dicuekin mulu} nenek mulai mengenalkan gw “ ini cucu saya yang merawat saya skarang, cucu pertama dari  anak ke dua, skarang sekolah s1 nya sudah lulus” si bapak itu manggut2, gw senyum manja n sok kalem *huweeeek* nenek gw lanjutin “skarang dah kerja di rs, umurnya 16 tahun” haaaaa mulai ngaco nih, si bapak terkejut “umurnya 16 tahun tapi berat badanya *sensor* kg……” bapak itu takjub memandang gw… buru2 gw pamit sbelum nenek gw lebih ngawur lagi bicaranya n bener aja sepanjang jalan pulang nenek gw ngomong terus versinya ngaco banget ceritanya jadi nyamber kemana mana, semua cucunya dceritain tapi dengan satu tokoh yaitu gw *tiba dunia terasa sepi hampa jadi nya padahal hari masih cerah* {rasanya mau guling gulingan di aspal panas ajah klo gini}

With luvly grandmaa

.

..