Minggu, 09 Desember 2012

FOTO KELUARGA sebuah Obsesi

-->
Salah satu obsesi kecil gw adalah foto keluarga
Kedengerannya obsesi aneh tapi itu betul terjadi. Hal ini dimulai ketika kecil gw suka ikut nyokap silaturahim ke rumah sodara.. di ruang tamu yang paling menarik perhatian gw adalah foto keluarga dengan pake baju samaan. Berdiri teratur, tersenyum elegan, ayah ibu adik kakak tampak memmamerkan kehangatan keluarga. Mulai dari situ obsesi gw menancap kuat (singkong kale nancep) bahwa gw sama nyokap bokap plus ke 5 pembantu  eh adik gw deng harus foto di studio dan diapajang di ruang tamu (padahal waktu itu rumah kita masih kontrakan 3 petak yang lebih mirip barak pengungsian.. hehehehe)
Sampai gw beranjak dewasa dan sudah mulai menguasai  komunikasi massa, konspirasi, provokasi dan intimidasi. Mulailah ilmu ini gw praktekin ke adik adik gw, bukan untuk demo orang tua bwat naikin uang jajan apalagi demo warung enci yang akhir akhir ini seenaknya naikin harga gorengan. Tapi itu semua demi melancarkan misi gw untuk foto keluarga di studio.
Awalnya gw orasi di depan pager rumah pake microfon sambil bawa bawa spanduk (tapi akhirnya di gagalin sama RT gw karna ternyata spanduk yang gw bawa itu adalah sempak kesayangan  pak RT). Rencana pertama gagal, gw gunakan cara kedua yaitu ngumpulin ke lima adek gw di kamar mandi tapi karena ga muat akhirnya kita pindah di kamar tetangga (kan gw dah bilang klo rumah gw ga ada kamarnya jadi nebeng dah). Disitu gw mulai menjelaskan visi dan misi gw untuk melakukan foto keluarga. Gw bikin rencana
1.       Kita semua harus ikut silaturahmi ke keluaga nyokap
2.       Semua pake baju biru, rok biru dan jilbab biru. Tapi untuk dipo dan ikam ga perlu pake jilbab (kan mereka berdua cowo)
3.       Gw lobi nyokap rempong bwat setuju sama rencana ini, trus bikin alas an bwat berhenti pas depan studio.
4.       Gw kasi aba aba “capcus” maka adek adek gw harus loncat dari mobil dan masuk studio  (sedikit info, biar rumah kita kaya barak pengungsian, bokap gw udah punya mobil)
5.       Dan misi foto keluarga (tanpa nyokap dan bokap) dijalankan.
Semua sudah tersusun rapi dan misi pun dijalankan, semua berjalan hampir sesuai rencana. Kenapa hampir? Semua gara gara bella malah pake baju putih dan ga pake jilbab. Lebih parah lagi si ikam malah pake ijo (gw jadi curiga dia ga bisa bedain hijau atau biru) plus ga pake jilbab juga (ups,, ikam kan laki ciin)
Pulang dari rumah sodara akhirnya mobil berhenti di depan studio. Ngeliat kita pada ga bereaksi nyokap nanya “kok ga ngasih aba aba kak?” gw jawab dengan ekspresi nahan BAB “ini studio senam mamah bukan foto” nyokap gw nyengir “eh iya, maaf maaf” abis itu ngomong ke bokap “Saya, ga jadi mulesnya pa, nanti aja mulesnya depan studi foto depan” (ternyata nyokap remponk pake alesan mules biar bokap berhenti, hadoooh emak)
“capcusssss” gw kasi aba aba, untung adek gw nurut ikut gw masuk studio trus ge atur posisinya. Bokap liat kelakuan kita jadi bingung (ini anak anak pada kemasukan jin mana sih, mungkin gitu benak bokap)
Gw sih udah siap siap aja kalo bakal diomelin bokap tapi ternyata dia nyamperin tukang foto n bilang “saya pinjam jas ada ga?” wuaaaaaah bokap mau ikutan foto (meski tetap tanpa senyum).. whateverlah, yang penting obsesi gw hari itu tercapai.
Nb. gw sama adek2 gw bangga banget sama foto itu. mejeng di  Friendster, Fb, ruang tamu (oh iya, skarang kami udah punya ruang tamu) dan sampai blog ini  gw post itu foto keluarga pertama sekaligus yang terakhir kami.