Jumat, 28 Desember 2012

makan dan nikmatnya makan

Heii jangan underestimate dulu donk yah klo gw mau bahas satu kata ini. Makan merupakan kebutuhan manusia (okei, ini klasik ga usah dibahas) pernah ga sih lo nanya sama diri lo makan tuh enaknya dimana? Pas apanya? Lo makan buat apa sih?
Makan ya makan aja, tapi kalo makan sekedar makan kenapa harus ada berbagai cara dan aturan makan. Well, makan yah fungsinya untuk kenyang juga memenuhi nutrisi yang dibutuhkan tubuh. Trus kalo sekedar kenyang kenapa sih kita seringkali milih milih harus makan apa. kalo nikmatnya di kenyang kenapa ada yang lebih milih makan di cafe, restoran cepet saji, rumah makan padang bahkan warteg. Toh semuanya bisa bikin kenyang. Kebutuhan nutrisi juga bisa sama terpenuhi. Lantas kenapa lebih ada yang rela menempuh jarak jauh ataw sukarela membayar mahal untuk makanan tertentu.
Yah tujuan makan dimana mana sama yaitu untuk kenyang dan nutrisi terpenuhi. Namun, lo tau ga yang bikin makan itu menjadi nikmat? pas pelan pelan lo ngunyah makanannya. Dalam mengunyah semua rasa berpendar di mulut lo manis, asin, pahit, asem, gurih. Rasa ketika mengunyah bikin sensasi yang berbeda, kalo sesuai selera yah bisa ngunyah sambil senyum tapi kalo gak sesuai selera tapi harus makan yah bisa bikin manyun.
Hampir sama dengan rutinitas gw dan mungkin lo. Kalo gw setiap tahun harus bikin anggaran, yah tujuannya dari tahun ke tahun sama aja, menghasilkan buku anggaran untuk menjadi acuan selama setahun. Sama kaya tugas gw yang tujuannya menghasilkan laporan keuangan. Apanya yang bikin beda? Prosesnya, yap prosesnya, dalam prosesnya ada nangis nangis dan nangis (alah lebai) ada tawa, ada sensasi deg degan, ada rasa puas sampe tidak puas, ada amarah, ada rasa bahagia. Ataw mungkin sama kaya lo yang lagi dalam proses menuju tujuan lo semua. Yap… kaya makan yang tujuannya kenyang dan memenuhi nutrisi. Sebelum itu makanan sampe ke saluran pencernaan lo, itu makanan harus dikunyah dulu. Sebelum lo mencapai tujuan lo harus menikmati setiap kunyahan. Karena kunyahan adalah proses mencapai tujuan lo. Maka ga ada cara lain untuk sampai ke tujuan dengan nikmat selain menikmati setiap rasa dalam proses.
Cat: Untuk sahabat sahabat ku tercinta bersabarlah dalam proses, proses yang skarang kita jalani akan kita ingatan kelak, jd kalo akan menjadi memori nanti ngapain dipikirin rasa pahitnya. Buat sahabat gw yang lagi nyusun tesisnya, yang lagi mendidik anak, yang lagi nyiapin pernikahannya, yang lagi dapet amanah baru, yang bercita cita jadi walikota, yang jadi wali kelas, yang baru aja nikah, yang harus bolak balik tanggerang Jakarta, yang merintis bistro, yang duitnya abis gara2 kelamaan di bali,yang berharap segera menemukan calon pendampingnya (dalam hati teriak teriak “gw banget gw banget sumpah dee), yang udah nikah tapi selalu ditanya ‘kapan isi?’, yang frustasi karena neracanya ga kunjung balance (ini sih gw benget.. hahahah) Wokkey, sekali lagi “nikmati setiap prosesnya guys” sambil bilang makyus :p
Jum’at barokah, 15 shafar 1434
di meja pinggir jendela sambil menikmati hujan