Rabu, 26 Desember 2012

senyuman mas reza

gw memutuskan untuk pulang cepet hari ini, abis rapat di bph dari pagi ampe jam 3 lantas gw balik ke RS bwat absen.. yap bwat absen pulang duank ciiin, ga ke kantor langsung capcus pulang, abis mpeeeet surempet sama minggu lalu yang pulang malam tiap hari.
karna pulang cepet adalah suatu yang sesuatu (alah syahrini) maka gw rayakan dengan nonton.. yuhuuu pilem ainun habibi yang udah ditonton sama adek adek gw sama nyokap yang jadi trending topic kalo pagi dirumah gw. berhubung gw ga suka sendiri dan kesendirian (curhat colongan) gw inisiatip ajak cowok tampan nan rupawan berparas bakwan yang biasa gw panggil "bleki hei bleki" heh jangan pikir itu makhluk piaraan yah, cowok itu sesuatu (jiahh syahrini lagi) okeh dia (tarik napas panjang) adek bungsu gw si ikam. 
waas weesss woos.. akhirnya kita sampai di depan counter karcis kereta (heh, gw kan mau ke bioskop bukan ke tegal) yups sampe situ disapa dan dilayani mbak mbak berbaju hitam model rok span panjang sampe mata kaki dengan belahan yang tingginya sesuatu banget (kampreto syahrini lagi)
beli tiket, pilih fim, pilih bangku, pilih jam, pilih calon suami (ups curhat colongan lage) begitu sepakat tiket di cetak, lagi ngurek2 isi dompet sambil misahin kecoa sama duit receh yang jadi penghuni tuh dompet. Tiba tiba tangan kekar tanpa kuteks menyodorkan kaos ukuran L masih dibungkus rapi dengan tulisan judul fim yang mau gw tonton diiring suara "SILAKAN" deg... itu  itu suara khas yang sering gw denger dari soundsystem bioskop... (adegan slowmotion) mata gw menatap si pemberi kaos itu.. dan benar ternyata dia si pria tampan yang mencuri hatiku stop kau mencuri hatiku uh yeyeye. yihaaaaa.... itu reza rahardian mamaaah... pria yang selama ini ngefans sama gw eh kebalik deng... senyumnya itu bikin dengkul gw lemes, senyumnya bagai anak panah beracun yang menancap tepat disini (nunjuk dada), racunnya telah menyebar dan membuat seluruh tubuhku lumpuh kaku dan tak laku. "mba buruan donk" suara cempreng dari abege bpenampilan alai dibelakang gw menyadarkan bahwa reza adalah masa lalu gw, sekarang kita bukan siapa siapa lagi (emang dulu siapa nya yak). akhirnya gw lari ke bangku tunggu sambil terus menggenggam baju pemberiannya (yang dia berikan juga ke orang lain -____-!)
kenapa sih semua cepat sekali berlalu, gw kan belom sempet bilang "mas reza pakein donk bajunya" ataw "bang reza bajunya kyakna ga muat deh, soalnya hati aku udah penuh sama cinta dari kamu" eaaaaaaaa....