Jumat, 04 Januari 2013

PULPEN HITAM


Gw butuh pulpen hitam buat bikin garis di berkas yang gw edit (harusnya ini kerjaan para sekretaris). Masalahnya saat itu gw bawanya pulpen biru. Mau nyuruh anak anak bawain pulpen kasian juga lumayan jauh ke ruang rapatnya, belom lagi suasanya lagi hujan deres. Kan kasian kalo lewat koridor. Gw putusin buat pinjem pulpen tinta hitam ke ruangan terdekat.

Gw ke ruang perawatan abu dzar yang posisinya di samping ruang rapat, gw minjem pulpen ke salah satu perawat perempuan, belom perawat itu merespon tiba tiba seorang perawat laki laki cepat memberikan pulpennya. Gw pun balik ke ruang rapat bwat edit dokumen gw. Buru buru setelah itu asli itu Cuma hitungan menit Cuma hitungan menit soalnya garis yang gw bikin juga Cuma 5 menit (lima menit saja ah ah ah).
Langsung gw balik ke ruangan itu buat balikin pulpen. Baru sampe pintu ruangan itu udah kedengeran,, “itu ulfa namanya” kata seorang lelaki berkacamata, “iya tadi minjem pulpen langsung ilang, orangnya gendut” jawab perawat cowok yang ngasih pulpen tadi, kebetulan posisi mereka membelakangi gw jadi nggak sadar kalo gw udah ada dibelakang sambil megang pulpen. (ekspresi absurd keluar dari tampang kece gw)

Cowo pake kacamata itu nyamber lagi “yang gendut pendek itu kan, itu orang keuangan” “iya nih masa pulpen gw main diembat aja, gw mau ceklist resep” mereka lanjut ngomongin gw

Gw nge review proses pinjem pulpen, kayakna tadi sudah sesuai dengan customer service “mbak, saya bisa pinjam pulpen yang tintanya hitam” gitu kalimat gw waktu pinjem pulpen, trus tiba tiba cowo itu nyodorin (padahal gw pinjem sama perawat yang cewek loh), yah gw terima aja. Apanya yang aneh, juga posisi ruangan gw rapat kan Cuma sebelahan Cuma sebelahan. Gw juga ga pinjem pulpen itu selam berabad abad cuma sekitar  5 menitan.

Trus kenapa ampe segitunya yah. Pake bawa bawa fisik “yang gendut yang pendek” ah entah apalagi cara mereka mendeskripsikan gw. Gw langsung ngomong “ini pulpennya, makasih ya” dia nengok yang pake kacamata dengan ekpresi ga enak pamit ke ruang spol hock dan perawat cowo ngomong “iya pulpennya, laenkali keuangan saya amprahin pulpen lah” dengan ekspresi ngenye 

Seharusnya gw lebih prepare, gw ga perlu pinjem meski itu sekedar pulpen. Nyesel nyesel nyesel, kan kasian tuh orang orang jadi kesulitan mendeskripsikan gw. Sempet mikir (pake dengkul) juga padahal gw juga ga pernah usil loh kalo dia ke ruangan buat pinjem uang koprasi (emank sih gak ada hubungannya sama gw), kan kita masih satu lingkungan kerja apa dia gak mikir panjang, gimana kalau suatu saat dia butuh sama gw.

Sekian cerita hari ini silakan mengambil hikmah dari cerita diatas, kalo ga ada yang bisa diambil yawdah coba ambil aja punya siapa kek yang penting jangan lupa balikin #eeeh