Langsung ke konten utama

^%&$^%@O&%@#OI*^



Yeay…. Sabtu ajah ni blogi…
Hari ini gw punya jadwal bukber sama ary syahriani… sahabat gw semasa es em a di lima dua, doi temen sebangku gw dari kelas dua ampe kelas tiga.. sohiban banget kita berdua, dikenal sebagai si kancing jepret (sangking kemana mana selalu berdua).. dialah sahabat penyimpan semua aib sekaligus prestasi gw semasa SMA, mulai dari hobi tidur dikelas, kena kasus makan mie goreng pas pelajaran tata Negara, sampe misi rahasia wali kelas gw yang akhirnya membuat gw jadi seorang ketua kelas di IPS 3 yang terkenal sebagai kelas tempat berkumpulnya para gangster se 52..
Setahun sekali ketemu ary pas momen ramadhan aja skalian bukber tapi bukan berarti kita putus kontak. Henpon gw selalu kepencet dengan tak sengaja buat nelpon dia. Pokoknya sebulan sekali terjadi seperti udah kya disetting reminder nya. Ampe sekarang gw juga bingung kenapa bisa gitu tapi gw ambil hikmahnya akhirnya mau gak mau gw harus komunikasi sama ary..
Skarang ary dah nikah dan punya anak yang usianya 10 bulan, cantik banget deh, namanya fadia, putih mancung kaya anak bule, pokoknya gak mirip ary deh,, hahahaha… mungkin karena bikin si fadia nya pas lagi jalan jalan ke singapura sama suaminya (gak ada hubungannya kale)
Meski setiap kali setiap saat di media social apapun dia selalu membuat saran yang sama “MAKANYA NIKAH UL” tapi selalu kangen buat ketemuan sama dia. Skarang kan rumahnya ary di daerah bogor jadi ini untuk pertama kalinya kita ketemua bukan di tanjung priuk *babayyyy panasnya priuk* kita ketemuan di botani square sekalian cuci cuci  apake gitu. Gw sendiri dari puncak ke botani rencana naek angkot, gw lebih suka naek angkot daripada jalan kaki (yaeyalah secara naek turun gunung)
Bakda ashar gw dah siap siap… ponakan gw ghiza si kepala batu secara tiba tiba minta ikut *omaigad* dia maksa maksa nyokapnya biar ikut. Dan buat gw ini adalah sebuah tantangan.. ini pertama kalinya dia mau ikut tanpa umi dan abinya *wakwaww*
Perjalanan lumayan berjalan lancar, si ghiza sepanjang jalan sampe 3 kali ganti angkot sukses tidur yang akhirnya mesti gw pangku plus gendong doi yang beratzzz…
Pertemuan gw sama ary berlangsung hangat cenderung panas pas kita muter muter cari tempat makan yang kosong *semua restoran penuuuuh cin* akhirnya kita memutuskan untuk ke AW dengan sedikit nyerobot meja orang, jadilah suasana buka puasa berlangsung meriah karena satu meja dengan pertemuan keluarga yang berbeda, satu meja dengan orang yang nggak kita kenal.
Meski ujung ujungnya si giza akhirnya nangis manggil2 ummi nya karena konslet di tempat permainan anak anak rebutan perosotan paling gak gw udah bisa bikin babak baru dalam hubungan gw dan ghiza yang terkenal bagai korea utara dan korea selatan yang tak pernah damai. Selama beberpa jam kita menghabiskan waktu, ayam, milkshake, roti, kentang goreng bersama (banyak juga yah)
Sebenernya sih belom puas puas banget ketemuan plus ngobrol sama ary, tapi berhubung si ghiza udah mulai konslet makanya kiat memutuskan untuk mengakhiri pertemuan kali itu denga berjanji untuk saling mendoakan… asekkkkk…… “doain gw biar cepet nikah ya ry” begitu lah kiranya…
DAN gw ngubek ngubek di funworld sambil nungguin jemputan dari abi uminya ghiza.
*****
Out of the came:
Malamnya menjelang tidur si giza bikin satu rumah stress, mami papi gw gak bisa tidur karna penyakit ngatur dan kepalanya kambuh lagi yang bikin nangissss semalem suntuk, udah gitu batuk gw tambah parah, akhirnya gw nekat minum minya gosok *huekkk rasanya kya minum racun tikus* setelah isi perut gw waktu buka sukses keluar semua Alhamdulillah gw bisa tidur, namun pas bangun posisi gw udah ga enak (sudah nafas karna  serba tersumbat) dan gw sangat berkeyakinan kalo pasti gw ngoroooooooook berat sepanjang malam. Eh bener aja si papi ngeluh “giza sama nunu sama sama anak paling tua yg bikin gak bisa tidur nyenyak meski udara puncaknya enak banget” (kayaknya besok besok ga boleh tidur sama mami papi lagi nih kyakna) huahahahahaa

Komentar

Postingan populer dari blog ini

SEHARIAN DI SURABAYA

Assalamualaikum, hula gengs,, mau lanjutin nih cerita maratorn trip surabaya - banyuwangi - bali lanjutan Postingan sebelumnya, Akhirnya gw tiba di bandara Juanda dan disana sudah ada mba Y dan dek A Karena pagi masih jadi destinasi pertama tempat kami adalah sarapan di soto kudus kedai taman. Disana kami sarapan sambil ngobrolin agenda perjalanan dan update kabar masing masing karena pertama kalinya bisa berkumpul setelah berbulan bulan hanya bersua melalui gawai Foto saat tunggu makanan Setelah sarapan kami bergegas ke destinasi berikutnya, yaitu rumah sampoerna tapi saat tiba di lokasi ternyata sedang tutup, jadi kami ganti tujuan ke alun alun bawah tanah.  Alun alun sedang ada pameran fotografi serta sejarah café simpang kehidupan kaum expatriat, jadi gw R dan mba Y bisa numpang foto disana, setelah keliling kami memutuskan untuk minum es cream zangradi, lokasinya tinggal nyebrang dari alun alun, disana makan es cream sambil menunggu. di atas alun alun bawah tanah di dalam alun alu

CORDOVA

Cordova…oh…Cordova… Istana singa telah jadi museum Mesjid Abdurrahman tinggal puing-puing Universitas castilia telah jadi biara Semua…semua kegemilangan telah lenyap Tuan tahu mengapa ini bisa terjadi… Ini terjadi akibat perpecahan… Perpecahan pemimpin Islam Kini tinggal kisah…kisah Andalusia Segagah Islamiyah hanya satu…satu bukan dua Yaitu bersatu…sekali lagi bersatu TAUHID… IJTIHAD… Kami tidak ingin Indonesia menjadi andalusia Penuh kisah biadabil ambisius Menggadai-gadaikan umat pada segelintir pedagang Mengkotak-kotakkan umat berfirqah-firqah Lalu mengadu mereka penaka domba Aku rindu pada binaan rumah tangga Islam Indonesia Satu Ukhuwah…Satu Shaff…Satu Komando…Satu cita-cita Pembawa Nama ALLOH yang kekal dalam sejarah Hidup Persatuan Muslim…Hidup Persaudaraan Muslim LAILAHAILLALLAH…MUHAMMADURRASULULLAH Karya: Alm. H Yunan Helmy Nasution diatas adalah puisi kesukaan nyokap gw, beliau hapal mati ni puisi.. tapi akhir2 ini suka lupa, akhirnya gw ini

lepas masker

Semalam ramai tentang keputusan pak pres tentang saat ini boleh melepas masker di area outdoor Mendengar keputusan itu campur aduk rasanya, tahun ke 3 masa pandemi bener bener merubah banyak hal  Setelah informasi tersebut, gw chat sahabat sahabat (karena lebih dari 1 orang) sekaligus tetangga dan jawabannya sama "belum siap buat lepas masker, udah nyaman begini"  Rina berkomitmen untuk tetap memakai masker sedangkan Diah masih butuh waktu buat adaptasi lagi, klo gw sih waaah jujur gak betah udah pake masker, nasib hidung minimalis (baca : pesek)  Sama seperti awal peraturan bahwa kita harus memakai masker, rasanya masih ga percaya harus kemana mana pakai masker tapi ternyata dapat dilalui, sekarangpun aturan untuk boleh melepas masker masih bikin ga percaya atau mungkin seperti kata Diah  Masih butuh waktu buat adaptasi, padahal pandemi gak pernah mau nunggu kita adaptasi