Sabtu, 10 Agustus 2013

be to the ngong is bengong




"GW udah rasain fa, lebih ruwet menjaga diri dalam keadaan bengong dari pada menjaga diri dalam kesibukan"
Begitu kata bang ivan dalam salah satu obrolan kita di bbm… sepakat banget gw kali itu sama doi, kondisi bengong lebih banyak tidak bermanfaatnya dan untungnya gw termasuk orang yang jarang banget bengong, selalu aja ada yang melintas di pikiran gw, entah itu masalah kerjaan, kehidupan sosialisasi gw, pikirin si abang lagi ngapain (red. Abang batagor, bakso dan somay) atau keluarga dirumah (paragraph yang sotoy)
Iyah, gw sering banget overthingking gitu, kadang menganggu sih dan yang paling sering terganggu sih nyokap plus orang orang disekitar gw.. wkwkwkwk….
Gw suka mikirin apa yang belum terjadi,  berbagai kemungkinan udah ada dalam bayangan gw meski nggak semuanya parno sih. tapi kalo udah gitu nyokap pasti bilang “mulai deh ngayal lagi” atau kalo kata adek gw “lebaaaay”. Padahal gw kan bukan ngasal nebak, pasti gw mikirin hal kedepan beradasarkan apa yang pernah terjadi sebelumnya, gw termasul percaya dalam perjalan hidup kita melakukan pengulangan pengulangan dalam ilmu statistik disebut *lupa*
Balik lagi ke bengong.. bengong itu aktivitas yang gw hindari, soalnya dalam bengong ada bagong *mulai ngaco* gw Cuma mau berbagi dan sedikit membahas masalah bengong agar kita semua terhindar dari godaan bengong
dalam hal bengong terdapat 3 kategori
1.       Bengong outdor: adalah dimana situasi tempat dan suasana terbuka, misalanya bengong di pinggir kali, di tepi pantai, lapangan bola, dll
2.       Bengong indoor adalah aktivitas bengong yang dilakukan di ruang tertutup missal dalam kamar kos, di kamar mandi, dalam mobil, di dalam lemari, di dalam botol (itu juga kalo lo sejenis jin iprit)
3.       Bengong multipledoor; begong yang jenis ini adalah paling fleksibel karena bisa dilakukan di dalam maupun luar ruangan misalnya sambil bengong lo jalan dari parkiran senayan ampe plasa semanggi.

Penyebab bengong:
a.       Buang air: rata rata orang bengong ketika (maaf) berak (maaf). Yah masa masa ini paling asik buat bengong, sebenarnya ini tidak masalah selama tidak membuat lo lupa buat cebok *muntah belatung nangka*
b.      Ga punya duit: karena bengong adalah kegiatan gratis, maka ini jadi primadona bagi manusia kere
c.       Nunggu : kalo lo anak mamah ataw type pacar yang baek banget shingga rela kalo disuruh nganter dan hanya disuruh nunggu di mobil (angkot) emank potensi bengong lumayan banyak
d.      Jomblo: masa harus gw kasi tau kenapa jomblo itu sangat potensi bengong, tak cukupkah kalian rasakan #eaaaaaaaa
e.      Galau: galau dan bengong sangat dekat sekali seperti gula dan semut, dimana rasa galau itu melanda maka bengong akan datang menemani si galau. Mereka kadang sulit dipisahkan. Maka barangsiapa yang galau maka siksa bengong akan sangat pedih pada hari pembantaian. 
Tips menghindari bengong
a.       Selalu rencanakan apa yang akan lo lakukan dan dalam rencana itu jangan sekali kali merencanakan untuk bengong
b.      Selalu sediakan cemilan dalam saku celana atau tas, ini lumayan efektif untuk menghilangkan kebiasaan bengong, kalo lagi gak ada kerjaan lo bisa nyemilin. Pilihlah cemilan yang membutuhkan kreatifitas tinggi untuk menikmatinya, missal : kwaci gajah, melinjo, singkong karet,  
c.       Jika kamu dalam posisi diet, selalu sediakan buku, jadi kalo sedang tidak ada aktivitas, lo mesti baca buku. Saran gw jangan sekali kali baca buku stensil ataw majalah dewasa karna itu bisa membuat bengongmu makin parah
d.       Menyanyi dapat membantu kamu untuk tidak begong. Contoh lagu : “bengongku ada lima, rupa rupa warnanya,,,,,,”
e.      Buatlah blog lalu menulis. Asal lo semua tau, tulisan yang lo baca dan gak penting ini sesungguhnya hanya untuk menghidari bengong di jam istirahat. Dari pada bengong terus mikirin yang iya iya *nyengir bentar* mending gw nulis diblog (pembenaran)
Sekian dulu yah… yuk dadah babayyy aku cincah kalian cemuah (pake gaya cinta laura)

bengong manja style,,,, unyu unyu unyu *huek*