Rabu, 04 September 2013

nengok ke asrama



Balik ke asrama lagi.. wow
Akhirnya setelah sekian lama berstatus sebagai pegawai yang banyak menyita waktu akhirnya kali ini gw bisa kembali ke asrama. Kalo kata linda “kembali ke habitat” dan gw harus ngaku kalo gw beneran KANGEEEEEEEEN sama asrama putri PIIwati ini di menteng raya 58
Dulu makan, tidur, becanda, ngorok, ngecengin ka khusnul, masak, ke pasar, berantem, rebutan kamar mandi pokoknya heboh lah kejadian kejadian kalo dikenang, ada yang lucu tapi banyakan yang najonk kalo dikenang,,

mulai dari teras depan, ruang multifungsi kalo pagi tempat minum teh sambil ngobrol kadang ampe ngobral janji, tempat diskusi, ruang tamu, ruang makan, ruang rapat pokoknya multifungsi dan sangat flesibel. dteras cuma ada satu bangku kayu, kalo yg lain mau duduk silakan lesehan, tenang gak kotor kok soalnya pertugas piket wajib nyapu dan ngepel teras ini. sangking betahnya dulu kita disana ampe ada peraturan kalo pii wati cuma boleh duduk2 di teras sampe jam 11 malem kalo nggak dikunciin. kalo skarang tuh teras lebih ke garasi fungsinya. disana aja 3 motor yang parkir entah motor siapa, mungkin tingkat keamanan udah mulai lemah jd pengurus gak parkirin di halaman.

di lantai dasar selain teras juga ada dapur, dapur asrama berfungsi sebagai laboratorium eksperimen resep resep baru, anak pii yang berasal dari berbagai daerah dengan kemampuan masak rata rata (rata rata sok taunya) kadang ingin menunjukkan rasa nasionalisme nya *halah* terhadap daerahnya.. misal nih kalo anak pada pasti masakan padang serba lado, anak sumsel masak pindang, anak ilang biasanya juga ngilang pas kebagian piket masak. pas jaman gw juga lumayan lengkap peralatan masaknya, soalnya kita ngumpulin (baca. nyabet alat makan di hotel klo seminar) peralatan masak standar biasa ampe gilingan daging ada di asrama tapi skarang bentuknya kelihatan banget gak keurusnya.. mungkin karna menteng udah mau di renov kali yaaa

naik ke atas yang merupakan asrama putri yang terdiri dari dua petak. hordeng, warna loker, seprai, sarung bantal semuanya gak ada yang berubah dari jaman gw *kebayang gak sih buluknya* hahahaha...   gak keitung cerita di dalam asrama, gimana sih kalo cewek dikumpulin satu kamar ngaap..

gw sama temen2 juga dulu punya tempat favorit yaitu loteng asrama lantai 3, biasa kita sebut castil, soalnya tempat itu paling bebas, maksudnya bebas memandang langit jakarta yang selalu keruh dan selalu cuma menampakkan satu (doank) bintang setiap malam. disitu kita saling curhat kadang cerita masa lalu, merangkai harapan tentang masa depan, dari situ kita bisa mengamati aktivitas orang dibawah sana, yang keluar masuk warung bang tholib juga banci2 yang keluar jam 11 keatas, sampe ketiduran dan buru buru bangun gotong kasur selimut bantal pas hujan tiba tiba turun *nasib*

sekarang ritual malam itu udah gak bisa dilakukan karna gedung gedung tinggi di sekitar menteng udah dibangun, yang ada malah kita yang diintipin klo berani2 maen diloteng...

bentar lagi menteng mau dibangun termasuk asrama nya juga, asrama itu juga akan rubuh lambat atau cepat dimakan waktu. meski kelak gw udah gak bisa meniti tiap siku asrama itu tapi kenangan tentang sepenggal episode hidup gw di menteng raya 58 sudah terlanjur lekat dan tak akan terlupa.