Selasa, 26 November 2013

YANG DITINGGAL KAWIN DITINGGAL KAWIIN DITINGGAAAAAAL KAWIIIIIIIIIN



Yawdah mau diapain lagi, pasti bila tiba saatnya kita pasti ketemu di pelaminan..  kalo gak duduk sama sama di pelaminan yah dia jadi penganten, gw jadi tamu ataw gw jadi tamu dia jadi penganten (sama aja ya kayakna)”

Begitu curhat salah seorang senior gw (baca: senior dalam dunia perjombloan) yang sedang berusaha ikhlas menerima kenyataan kalo baru saja dia ditinggal nikah sama perempuan yang setahu gw sejak jaman makan masih ngutang di mak siti udah ngarepin banget tuh cewek jadi bininya. Ih gw sih sebenernya kurang setuju sama istilah ditinggal nikah ataw dilangkahin ataw diduluin. Dalam hal ibadah (termasuk nikah) emank kudunya kita berlomba lomba dalam kebaikan, salah sendiri kenapa nggak duluan, ngapain juga nungguin yang gak jelas.  Hahahaaa *ketawa sinchan*

Okay gw gak mau bahas lebih lanjut tentang curhatan temen gw diatas soalnya dia pasti udah lega karena udah cerita sama gw (pede gila) namun skarang masalahnya ada di gw… GW CURHAT SAMA SIApA DONKKKK??? Jadi mending lo aja yah pada baca curhatan gw plissssss *ngarep biar selalu diperhatiin* wkwkwkwkkw

Buat lo yang pernah ngerasain ditinggal nikah pasti maknyos banget rasanya dan  buat lo yang sengaja ataw gak sengaja sadar dan tak sadar menggurihkan luka di hati seseorang disaat lo menikah ataw adik adik tercintah yang belom pernah rasain ditinggal nikah. Gw sedikit gambarin rasanya… smua dimulai pas terima undangan ‘tiba tiba kosong, lo tau tau kaga ngerti mau ngapain’ trus pas menjelang hari H lo makin giat berdoa demi kebahagiaannya (bagaimanapun cinta sejati itu akan turut bahagia kalo orang yang disayang bahagia siapapun pilihannya) tapi disisi lain lo juga masih berharap yah minimal ban motor penghulunya tiba tiba meletus dijalan *ketawa setan*
Ahaaaai gak perlu lu percaya kata kata gw barusan, setiap orang tentunya punya pengalaman yang berbeda nah yang gw deskripsiin itu berdasar pengalaman pribadi temen gw. *nyengir bentar*
Balik lagi ke gw (gak usah protes kan ini lapak gw, kalo mau curhat bkin sendiri donk di lapak anda), flashback lagi ke beberapa tahun silam. Saat itu gw lagi sibuk sibuknya ngurus skripsi, hampir 3 bulan gw menepi menghindar dari kehidupan malam (duilee gak segitunya kale) gw menghilang dari hiruk pikuk kegiatan berbagai macam organisasi dan aktivitas lain termasuk ngumpul sama temen temen gw, soalnya gw bertekad untuk menyelesaikan kuliah gw waktu itu karena gw pengen banget kasih sedikit hiburan ke ortu yang gagal berangkat ke tanah suci. Alhamdulillah, bisa gw bisa ngejar dan ikut sidang bulan desember dan dinyatakan lulus jadi serjanah ekonomih *horaaaaai*. Setelah itu gw kembali ke haribaan organisasi beserta pergaulannya *toeeng* dan kebetulannya temen temen gw yang udah pada gak kangen ngajakin ngumpul. Pas banget gw mau umumin kelulusan gw skalian ngudang buat nanti selametan wisudah, kejutaaaaaaan. Yup kejutan, selain gw membawa kejutan, sahabat gw juga membawa kejutan buat gw. Setelah gw kabarin masalah kelulusan gw yang disambut kebahagiaan “nanggung” di ekspresi beberapa sahabat akhirnya terjawab setelah gw dikasi selembar undang pernikahan seseorang (baca: cindaha/cinta dalam hati). ih WoW….. *stelah itu gw lupa apa yang terjadi*
Hari pernikahan pun tiba dan kembali kami bertemu, si dia sebagai pengantin lakon utama dari hajat bsar tersebut dan gw sebagai salah satu tamu dari sekitar 700 undangan (tsaaaaaahh… backsound desi ratna sari tenda biru) sampai masanya sesi salam2an dengan sepasang pengantin bercahaya sinaran keberkahan langit. Gw melangkah nahan dengkul yang mendadak lemas lunglai berusaha keras menopang badan gw yang bobotnya *sensor*, selain salaman juga ditodong buat foto bersama trus sedikit basa basi dgn ibunya karena emank gw baru nongol setelah sekian lama dan selama itu berlangsung gw terus berusaha tersenyum senatural mungkin (ini bukan munafik tapi selain perasaan dan harga diri yg gw jaga which is gw juga harus menjaga perasaan banyak orang donk).
Dunia hancur, hidup gw hampa kepengen mati aja terjun dari jembatan buntung ataw gantung diri di pohon jamblang emak enok. Aiiiiiih…. Gw pikir gw bakal ngerasain hal gitu loh tapi ternyanta ENGGAK SAMA SEKALI *ngakak dulu ya permirsah* tiba tiba nggak ada perasaan apa apa gitu, sumprit deh biasa aja, malahan abis itu gw langsung ke pondokan somay, es doger plus kambing guling, yaeyalah dari semalem gw belom makan pantesan lemes. Turun dari pelaminan gw Cuma sedikit merubah cara berfikir gw, menaikkan tensi empati gw, bahwa gw harus melihat segala sesuatu gak boleh pake kacamata ego kebahagiaan pribadi. Gw gak boleh terus terusan hanya melihat dari sisi gw yang ditinggalkan. Gw harus memposisikan dari sisi mereka, it’s simple mereka pasti bahagia, oranng tuanya jelas bangganya  teman teman bersuka cita. Yah mereka menjadi orang yang lebih baik dengan restu langit. Dan semuanya baik baik saja lantas kembali gw meniti maksud yang hendak disampaikan  Sang Maha Pengasih atas setiap peristiwa. Dunia terlalu indah untuk sejumput kesedihan yang kita buat sendiri akibat lalai dari perintahNYA. *Astagfirullah astaghfirullah astaghfirullah*. Sambil tak menyerah berharap dan bersiap diri menyambut kebahagiaan yang telah Allah siapkan. KAPAAAN??? Meneketehe, yang jelas jika waktunya tiba pastilah itu sebaik baiknya keadaan buat gw. Gw sih tetep yakin,, klo kalian??? Terserah la yeee… lo mau nyiksa diri dengan pikiran pikiran yang akhirnya menghambat kebahagiaan untuk diri lo sendiri. Gw sih OGAH  LAH YAW
Gw cerita ini tanpa maksud  gimana atau apa gitu, gw sih berharap fenomena yang biasa terjadi september sampai nanti akhir desember itu  populasi orang yang galau karena ditinggal nikah berkembang dengan pesat. Indikatornya jumlah orang yang curhat pada masa masa ini pasti meningkat. Gw sih seneng aja ngedengerin dengan syarat curhatnya sambil ditraktir makan apa kek gitu *tetep* yaa… yah semoga hati pikiran kita semua bisa terus terbuka untuk melihat merasa getar cinta sejati dan kebahagiaan hakiki tanpa lalai dari aturanNYA.