Senin, 13 Januari 2014

LALAI KU



Kemarin siang, tiba tiba mama menangis  sesenggukan seperti anak kecil .. gw yang lagi ngerajut di sampingnya kaget lantas menanyakan apa yang terjadi.. 

ngilu mah kakinya?? Lambungnya perih ma?? Stokingnya bkin sakit mah??” sambil ngecek posisi kakinya, nge cek suhu tubuhnya lalu ambil obat anti nyeri, siapin alat tes gula, asam urat dan kolesterol, lantas siapin insulin plus satu travel bag yang isinya aneka obat.. sambil terus menangis mama akhirnya menjawab “bukan kaka nggak sakit” gw reflek ambil pispot dan waslap karena gw fikir nyokap mau buang air “nggak nggak mau pipis” sahut mama sambil terus menangis  lantas gw ber ooooh panjang sambil ngambil sebuah apel karena mengira mama gw lagi laper “orang mama nggak laper” kata nyokap gw.. akhirnya gw diem… liatin nyokap mencoba menerka apa yang terjadi *gaya gw udah kaya penulis novel  tenar blom?* xixixixi

Huss.. lanjuuut…..

Gw diem memperhatikan kemudian lebih dekat ke nyokap, coba bikin bliau tenang dulu… setelah agak tenang  baru gw nanya “mama kenapa?” mama malah nangis sambil bilang “mama udah nggak bisa jalan, mama lumpuh sekarang.. mama nggak akan bisa jalan ka” lanjut nangis “bilangin aja sama bu nur  (kepala sekolah di tempat mama ngajar) suruh cari guru pengganti, mama udah nggak mungkin bisa ngajar lagi tiba tiba nyesek dada gw, merah muka gw kaya digampar talenan bekas ngiris cabe rawit.. 

Kadang sotoy gw yang kronis suka kumat di moment yang kurang tepat, obat obatan menghilangkan luka fisik sementara bukan hal yang utama, selama ini kadangkala gw selalu menjaga seperti satpam yang siaga tapi kurang memperhatikan apa yang terjadi di dalam lubuk hatinya..

Lupa Menjaga semangat nya untuk terus berusaha mengobati dirinya, bukan hanya luka luarnya tetapi luka yang lebih dalam dari seorang ibu ketika sebulan tidak bisa memasak buat anak anaknya yang kadangkala lupa berterima kasih, luka seorang ibu guru yang selalu ceria mengatasi tingkah pola murid murid kecilnya di PAUD tapi kini tegak di atas kakinya sendiri pun belum mampu, luka seorang ibu yang rajin silaturahmi dan berinteraksi dengan teman teman, sahabat, tetangga dan banyak lagi. Segudang aktivitas yang harus di tinggalkan sebulan ini semenjak mengalami sakit radang pembuluh darah di daerah kakinya.  
Dan gw lalai menjaga keyakinannya bahwa sakit adalah bentuk kenikmatan dari NYA, menjaga hatinya untuk senantiasa sabar dan ikhlas agar berguguran dosanya layaknya pohon yang menggugurkan daun daunnya. Menjaga percayanya bahwa pedih yang dirasakan kini adalah sebuah jalan untuk mengingat Allah. dan segala kemuliaan bagi mereka yang sakit.  
Ah mama ku yang cantik dan baik hati seperti bidadari,, untukmu untuk surga yang selalu kau hadirkan di hatiku.. *udah ah gak kuat lagi lanjutinnya* *maaf saya juga perlu menangis*

Terakhir mama nanya sama gw “Allah marah gak ya ka kalo mama nangis kya gini” gw jawab sambil meluk mama “istighfar yuk ma.. mama yang sabar yah ma..Kalo mama sabar Insya Allah.. Allah akan meninggikan derajat mama….