Selasa, 04 Februari 2014

after lunch bara bara bere bere


Give time enough time

Pengen deh bilang gitu ke orang orang yang selalu nanyain “hayo kapan mau nikah?” trus disambung sama saran buat jangan milih milih  atau apalah segala tetek bengeknya menjadi seorang gadis yang tak kunjung menikah di usia 17 (lebeeeeee.. isi hati banget gak sih?? Hahahahaaaa).

Kenapa tiba tiba gw jadi sensi gin padahal juga biasanya ya biasa biasa aja *jeng jeng jeng* okay sekali lagi di lapak pribadi gw ini gw mau curhat.. WOIII ORANG SEKAMPUNG GW MAU CURHAT… yah buat lo yang tak sengaja nyangsang di lapak gw ini bacalah baik baik isi uneg uneg gw #ZZZTTTTtttttt… kepanjangan pembukaannya…

dipilih dipilih dipilih :p *murahan* hahahaaa
Yang jelas catatan yang sepertinya akan sangat tidak penting ini tersinpirasi dari 3 kejadian belakangan ini:
1.    Kemarin kan pas makan siang ditraktir makan bakso sama ka uni yang lagi ultah, sampe tukang bakso biasalah rumpi sana sini sampe akhirnya temen gw itu curhat kalo ada cowo yang naksir dia, langsung semua fokkus ke dia (kita sebut namanya bunga. Yah pokoknya bunga ini bimbang soalnya tuh cowo sangat mapan, dewasa dan sepertinya akan serius,,,, tapi masalahnya bukan disitu, sekilas begitu sempurna lelaki tapi bow bunga bermasalah karena umur tuh cowo udah kepala 5, duda yang anak anaknya udah pada dewasa.  Gw tau banget perasaan bunga dan minim pengalamannya juga akhirnya gw hanya bisa memberikan tatapan empati.. tapi HELLOOOO itu gak berarti bagi ke tiga emak emak di depan kita yang langsung berapi api ngasih sarah
Bu A : hayo bunga terima aja gak usah banyak mikir, hari gini.. apalagi yang lu cari.. taun depana umur lo 30 tahun loh
Bu B : iya bunga.. masalah cinta bisa tumbuh seiring perjalanan waktu, apalagi ntar kalo udah nikah mah matiin lampu aja, nggak keliatan kok, ga enak rasanya kaya kita nih harus kerja keras bayar cicilan ini cicilan itu blum lagi kebutuhan pribadi
Bu C : lo gak bisa dapetin semuanya neng, dapet yang oke buat digandeng ke mall tapi kere atau yang tampangnya biasa biasa aja tapi mapan, lo gak usah kerja tinggal ongkang ongkang kaki dirumah
Trus kompak bilang : kita nih udah ngerasain kehidupan berumah tangga dan tau banget kalo ujung ujungnya masalah rumah tangga yah itu materi.. percaya deh sama kita. 

T   Tadi siang pas jam istirahat ngobrol ngobrol sama temen kantor gw sambil stalkerin temen2 cowonya yang masih jomblo buat rekomen sampe akhirnya di denger sama bapak bapak yang lain. Trus mimic serius nanya “kamu maunya cowonya yang kaya gimana?” gw yang keki langsung jawab “yang sholeh dan baik pokoknya pak” dibalas lagi sama doi “ah klasik banget itu mah, yang jelas donk kriteria nya”
      
    Hari jum’at kelar audit jadi agak punya sedikit waktu luang buat nulis *hahahahaaaa* ketawa sinchan*

Yaps,  gw ngerti banget di posisi bunga yang lagi butuh masukan, gw juga ngerti kalo faktor ekonomi adalah salah satu faktor penting dalam kehidupan rumah tangga tapi kan bukan satu satunya alat mencapai kebahagiaan dalam hidup. Ayolah kalo mau fair, hati nurani siapa yang mau dibayar?? Kalo gw sih ogah deh.. uang itu hanya sarana untuk membeli sesuatu yang kita inginkan bukan faktor yang akan mengatur hidup, berapapun berkuasanya uang toh dia nggak  bisa  Look for the right chemistry. Ya kaaaan. Indahnya berjuang bersama sama, memperjuangkan kebahagiaan dalam rumah tangga pasti lebih manis rasanya, ibarat mangga mateng di pohon sama karbitan jelas beda banget kan,,, beda rasa beda rasa sabar menunggunya… yah memang  sih menikah bukan buah mangga, yah tentu saja beda karena when you get married, you married for life. .jalan takdir manusia kan kita juga gak tau tapi nggak salah juga kan kalo orang orang kaya gw ataw temen gw yang belum nikah mempertimbangkan banyak hal selain masalah materi. Hellow,…

Eh bsok gw lanjut soalnya udah jamnya buat pulang… cussss