Rabu, 30 April 2014

adakah sahabat

A   : udah makan belum??
Me : Belum
A   : Yawdah jangan makan yah biar sakit trus masuk rumah sakit, jadi kan   lumayan tuh dokter, perawat, apoteker, orang laborat, radiografer, satpam, kasir, tukang parkir jadi ada kerjaan deh gara gara kamu sakit
Me : ih cerdas banget sih ide elo.. biasanya jam segini sih aku makannya orang.. sini deh deket deket aku (pasang emoticon eyelashes) biar gw kunyah ampe ancur lo (emoticon devil)


Me : pusing kepala gw
A   : kok bisa
Me : iya nih masalah kerjaan bla bla bla *curhat deh langsung*
A   : ya ampunn kamu jadi stress gitu.. ikut aku yuk.. 
     diajak jalan naik ke rooftoof lantai 11 di salah satu mol
     lantas dengan tatapan teduh penuh empati berbisik manja.. kalau nggak 
     kuat hidup loncat aja gih kesana   *nunjuk jalanan yang ramai kendaraan 
     dengan kecepatan penuh*


A   : bagus nggak *nunjukkin baju kaos dengan tulisan sale 50%*
Me : bagus kokk cocok
A   : emank sih gw kalo pake apa aja cocok *muka sombong*
Me : iya kaosnya cocok banget sama muka lo yang bulet dan kulit lo yang putih tua plus dompet lo yang setipis pembalut

jangan tanyakan tentang arti sahabat sama gw dan dia... gw hanya menganggap dia sebagai makhluk yang selalu ada disaat gw butuh solusi tanpa harus ada yang di gadai dan dia hanya menganggap gw artis sinetron yang patut dipuja seonggok manusia yang mengisi hari hari nya yang nggak penting. makanya tak sudi aku menuliskan namanya disini.
 *emoticon buang muka* *eh pungut lagi mukanya soalnya cuma punya satu* muahahahahaa

banyak definisi tentang sahabat dan arti persahabatan. mulai dari persahabatan yang  diwarnai dengan berbagai pengalaman suka dan duka, dihibur-disakiti, diperhatikan-dikecewakan, didengar-diabaikan
kadang-kadang melelahkan dan menjengkelkan


ah ilusi, entah gw harus menggunakan parameter yang mana untuk mendefinisikan arti kehadirannya sebagai sahabat *cuihh* dia ada mendengarkan menguatkan lalu menjatuhkan sejatuh jatuhnya dan gw lupa dengan masalah gw sendiri lantas tak mampu menyembunyikan kesalahan yang menghadirkan perselisihan

dia bilang gw ada membungkus lukanya dengan luka yang baru, lebih sakit namun membuatnya tersadar untuk segera sembuh. yah begitulah orang sakit jiwa yang sadar kalo dia gila..  


suatu hari dia datang disaat titik air mata tak mampu lagi gw sembunyikan di balik senyum saat gw harus berada diantara orang orang 'jahat' disaat gw yang hanya bisa mengatakan "gw lelah mba" dia datang lantas mencubit pipi gw lantas mengatakan "yuks sholat magrib dulu, abis itu makan gorengan mang anda"
 
yah dengan ini gw harus mengakui kalau dia adalah sahabat