Kamis, 10 April 2014

chit chat abis pemilu

eummmmm...
enggggg.......

 eh kan ya, kemarin momen yang katanya pesta demokrasi yang diadakan 5 tahun sekali.. semaraknya yaaah *biasa aja* hahahahaa...



semenjak "pensiun" dari dunia aktivis *tsaelaaah* gw jadi emank nggak terlalu terlibat secara langsung 'kemeriahan' itu.. nggak kaya 5 tahun lalu yang kebetulan dapet proyek dari salah satu NGO buat sosialisasi pemilu damai yang akhirnya gw sama temen temen muter muterin kota jakarte pake mobil plus sound sistem sambil nyanyi dangdut berusaha mencuri perhatian orang orang hanya untuk menyampaikan pesan damai *jeng jeng jeng* Alhamdulillah berkat kerja keras itu hasilnya bisa liburan ke beberapa wilayah di Indonesia..
ah itu sepenggal masa lalu lah...

sekarang?????

diskusi masalah politik adalah hal yang biasa dan sudah dibiasakan dirumah, dari kakek, nyokap, sampe skarang adek adek gw yang emank hobi diskusi apa aja di pagi hari sebelum memulai aktivitas di luar.. gw yang dikenal sebagai propokator dinamisator melihat diskusi yang udah dinamis jadi cenderung menarik diri dan memilih menjadi pengamat sambil berkata dalam hati "lo sih bukan kelas gw adek adek" buaahahahahahaaa sombong

sampai akhirnya pagi ini gw sekeluarga mines bokap (bokap ketua KPPS jadi doi harus netral) sudah mengerucut dalam menentukan calon yang akan dipilih.. khokhokho...

karena males ngantri, siang jam 12 menjeleng TPS tutup gw akhirnya ke sana buat menggugurkan kewajiban untuk memilih setelah setengah jam ngebujuk nyokap yang tiba tiba sentimentil ngambek nggak mau milih lantaran malu.. malu takut dipandang orang gimana gitu ke TPS pake tongkat..

abis milih gw beserta rombongan haji keluarga yang rempong pergi jalan jalan ke BSD deh.. ke salah sebuah tempat yang kata adek gw bersalju.. dan woooow,,,, ternyata itu semacam kulkas yang gede minus 9
 derajat...

ntar gw posting deh foto foto dan cerita kacrut yang mengiringinya...

pagi ini setelah mengetahui hasil perhitungan suara... mama berfikir kalo gw telah menjadi penghianat perkemahan... gara gara gara....... jadi sebagai anggota keluarga yang selalu punya pandangan politik berbeda serta pola pikir yang nggak linear jadi selalu jadi tersangka utama pada pembelotan dalam kesatuan imamah.. yah biarlah namanya juga politik.. hahahahahahaha

pagi ini semua orang sibuk membicarakan peta politik ke depannya berdasarkan hasil hitung cepat beberapa lembaga survey.. sepertinya nggak cukup pesta kemarin.. untunnya nggak semua kok, buktinya bapak bapak di belakang dan samping gw malah sibuk ngomongin poligami... wuaaaaaaah emank absurds..