Rabu, 25 Juni 2014

simple bukan simple

semalam di sela sela sesi mengajarnya, seorang instruktur gw membuat suatu pernyataan yang bikin gw mikir semaleman..
beliau adalah instruktur yang jadi kesayangan gw... hehehehehe... *senyum genit* *siapin payung sebelum disembur orang orang*
iyah beliau jadi instruktur kesayangan, soalnya gw cocok banget dengan gaya ngajarnya.. selain tampangnya yang mirip ariel kharismatik *huhueeeeee*
sebenernya itu nomer sekian, yang bikin gw nyaman karena beliau muslim yang baik, bliau selalu jadi imam shalat magrib.. aneh sih memang, cuma asli yang sholat magrib di tempat gw sekolah itu bisa diitung dengan jari bow.. heheheheheee

cukup bahas instruktur kesayangan gw, takut nanti pada ribet penasaran terus minta di fotoin dan ketauan deh kalo gw nge fans sama doi... *ih ampuuuun genit banget sih gw*

emank sih, di sela sela menjelaskan beliau suka ngeluarin quote yang menggelitik terus bikin gw mikir panjang abis itu.. heheheehe.... kaya semalem di bilang gini

"kerumitan sesungguhnya adalah ketika menghadapi orang yang paling simple"

yaks... langsunng pengen teriaak SETUJUUUUUUU... iya akhir akhir ini gw lagi ribet banget berurusan sama orang orang yang mengklain dirinya simple tapi hampir membuat gw jungkir balik, kayang, salto,split menghadapinya...

gimana enggak gondok segede gunung salak coba kalo menghadapi orang yang simple, kalo ditanya "mau yang kaya gimana?" dijawab "yang simple aja" udah gitu doaaank...

akhirnya gw berusaha menunjukkan sesuatu yang menurut gw simple langsung dikomentarin "ishh.. keramean itu gak usah pake ini gak usah pake itu ribet"

pada tahap ini gw masih bisa sabar....

berangkat ke tahap selanjutnya, udah banyak ngurangin sana sini bikin seminimalis mungkin, menahan ego lantas dibalas komentar "simple sih tapi kok jadi nggak manis yah"

*tarik napas*

segitu doank dihargainya (edisi gila penghargaan)

nggak menyerah gw coba bikin sesuatu meskipun simple tetep kelihatan menarik, manis dan mahal

akhirnya dapat komentar "nah ini simple manis, sederhana, gw banget tapi kok mahal yah"

nggak sabar gw samber "jadi simplenya tuh kaya gimana"

dijawab ringan "sebenernya nggak pake apa apa juga udah simple kok.. apa adanya aja"

*toeeeeeeeeeeng*

makanya itu kenapa sesuatu yang simple itu akhirnya lebih mahal karena sebernernya simple itu adalah ke rumitan yang tak terdefinisi