Senin, 09 Juni 2014

waktu nunu donor darah

siapa disini sama jarum suntik????
*wow banyak yah*
sama donk kaya gw.. muahahahahahaaa...

iyah, mesti pernah bertahun tahun (eh cuma 3 tahun deng) kerja di rumah sakit, gw bahkan sampe sekarang masih takut sama yang namanya jarum suntik loh..


sebenernya nunu bukan mau cerita tentang keparnoan dengan jarum suntik tapi mau cerita tentang donor darah

beberapa tahun ini nunu rutin donor darah, meskipun takut sama jarum suntik.. gw udah terlanjur berjanji dalam diri.

sejak tahun 2007 pas nenek sakit keras  lalu  terpaksa keluar masuk rumah sakit untuk menjalani rawat inap. selama itu petta nenek juga harus memerlukan transfusi darah.. mulai darah yang minta tolong kurir buat ngambilin sampai kadang kadang gw sendiri yang harus jalan ke PMI buat ambil darah,, nunggu selama 4 jam lebih belom lagi kalo tiba tiba darah yang dibutuhkan lagi nggak ada.. huhuhuhu....

nah, sejak saat ini gw yang takut jarum suntik ini berjanji untuk dua kali lebih berani untuk menghadapi jarum suntik.. yupss,,, gw memutuskan merelakan diri ditusuk jarum untuk mendonorkan darah.. tapi entah kapan.. eheheheheheee *dulu masih niat blom bener bener bulat nyalinya*

minimal tekad gw pada saat itu, ketika ada yang ngajakin atau butuh darah gw nggak akan nolak.. yah lucu sih soalnya gw hanya dua kali lebih berani.. coba gw bilang 5 kali lebih berani, pasti gw dateng sendiri ke pmi buat donor.. hohhohohoho.... *alesan.com*

sampai akhirnya suatu malam, kakak temen gw butuh darah A (sama kaya darah gw), malam malam gw ke PMI buat donor tapi ditolak karena HB nya masih kurang.. huhuhuhuhu *padahal dari rumah jantung rasanya mau lepas sangking dag dig dug nya krn bayangin jarum*

di mesjid deket rumah juga sempet acara donor darah, gw ikut partisipasi di acara donor rutin tapi sekali lagi ditolak dengan alasan yang sama.. HB kurang..baiklah

sampai suatu hari, salah satu acara memperingati ulang tahun rumah sakit tempat gw kerja adalah "donor darah" dan gw daftar karena satu unit emank nggak ada yang berani kecuali si adhe dan gw *yang masih sok berani*

dan pada saat itu ternyata gw sehat banget jadi darah gw boleh di donorkan deh dan jadilah pengalaman pertama. ya ampuun mau pingsan rasanya, tapi ternyata nggak kejadian juga loh dan terpaksa lah saya harus merelakan ditusuk jarum diambil darahnya..

pikiran buruk yang seringkali melintas seperti rasa sakit yang luar biasa, takut jarumnya ketinggalan, takut gw pingsan kekurangan darah.. aaaaah nggak ada yang kejadian sodara2.. rasa sakit cuma sedikit kok sangat bisa diatasi.. pas darah mengalir juga nggak kerasa apa apa.. bener bener lumayan nyaman kok

tuh kan masih bisa senyum dan bergaya pas donor

nunu biasanya donor sambil ngajak temen biar lebih semangat.. hahahahaa

akhirnya sekarang nunu secara rutin mendonorkan darah loh... manfaatnya banyak, jadi silahkan temen temen browsing sendiri yang jelas gw ngerasa sehat aja dan berfikir mending pasrah nyerahin darah daripada nanti harus terpaksa ditusuk jarum untuk diambil darahnya (baca:dirawat di RS) hehehehehe