Senin, 08 September 2014

dukanya nunu yang lebai



Haiiiii…
Akhirnya setelah 3 minggu nginep di rumah sakit jagain mama shif malam ampe pagi.. semalem gw harus nyerah dengan rasa dingin disertai suhu tubuh yang panas melanda…  ujung ujungnya pulang tidur di rumah (catat yah dirumah bukan dikasur/ ranjang gw) tapi lumayan tidur dari malem sampe jam 9 pagi bener bener obat banget *tapi sebelom tidur minum beberapa multivitamin booster* heheheeee…

Kondisi mama?? Makin hari semakin membai k dan semoga seterusnya begitu…  Amiiiiiin… *do'anya ya kawan*

Kali ini nunu mau curhat sama kalian yah kalian yang selalu diem diem baca postingan gw *hahahahaa GR*
Sebenernya bukan pertama kalinya sih jadi spesialis penjaga shift malam, udah biasa banget,, dari 5 tahun yang lalu pas nenek dirawat di rumah sakit, selama 1 bulan gw juga nginep di RS kaga pulang pulang jagain nenek dan akhirnya keluar masuk juga ikut ikutan jadi sering nginep di RS sampai sekarang Cuma beda aja pasiennya.. kali ini ngejagain mama..

Banyak banget pengalaman suka suka suka suka dukanya..

ntah datang darimana akhirnya gw jadi sangat suka merawat orang tua, mungkinkah ini akibat dari cita cita gw sebagai dokter minimal perawat yang gagal itu *waaaaaak*

Berhubung sukanya banyak jadi gw cerita dukanya aja yah, soalnya entar lo pada pegel bacanya karena kepanjangan tulisan gw *alasan* *modus mau curhat* wkwkwkwkw

Baiklah intinya aja, kalo yang sakit jelas banyak donk yang perhatiin tapi gw gw gw.. makhluk yang senantiasa haus akan perhatian dari orang orang.. huks…

Gw sadar banget bakal miskin perhatian dari orang orang, mereka akan fokus ke yang sakit bukan yang jaga.. semua pasti nengokin yang sakit bukan gw bukan gw..

Semua bawain makanan buat yang sakit bukan buat gw (baca: yang jaga) kasih semangat ke yang sakit bukan gw..

Dan gw mulai sakit.. muahahahahahahaaaaa…..

yah jujur gw aja gw akuin, waktu istirahat yang jadi kurang stabil, kondisi fisik yang memerlukan stamina dan rasa cemas kuatir yang selalu mendera akhirnya pada kondisi tertentu terakumulasi lantas mempengaruhi emosi.. jadi lebih sensitif perasa dan amaaaaat butuh diperhatikan bahkan mengharapkan sekedar sapaan "jaga kesehatan yah" 

stresss kan.. hahahahahaaa... tapi tenang aja,, sejauh ini masih terkendali kok dan segera bisa kembali normal setelah jedotin pala ketembok serta ujung ujungnya ketawain diri sendiri kalo inget ke konyolan itu.. hahahahaaa

hari ini cukup segini aja yah kedukaan gw *lebaiiii* bsok besok gw bagi bagi tips buat kamu yang ternyata punya nasib kayak gw :p