Rabu, 17 September 2014

selalu dalam bayangan mama

*tarik napas.. hembuskan....tarik napas.. hembuskan.. tarik becak.. lepaskan*  jiaaaaaaaaaah.....

sori man teman.. kali ini nunu harus atur nafas dan emosi dulu sebelom cerita.. soalnya ini cerita agak sentimentil lho.. *muka serius*

nunu mau cerita tentang mama nih geng...

sebagai orang tua memberikan kasih sayang bukan lagi sebagai kewajiban tapi sudah menjadi kebutuhan.. memberikan kasih sayang kepada suami, anak anak dan seluruh keluarga... gw ngerti ini banget.. kadang hal hal sederhana tapi bisa jadi sesuatu banget..

contohnya aku si gadis manis yang berbobot 78kg dengan tinggi mentok di 150 cm untuk usia 28 tahun (ya ampun buat wanita lain ini sensitif tapi kalo gw udah jadi rahasia umum soalnya di ruangan kerja ada timbangan yang boleh diliat rame rame kalo gw nimbang*lupakan*

yah gw kadangkala bukannya sok manja tapi gw minta tolong sama mama buat nyisirin rambut gw trus dikuncir ataw dikepang aneka rupa gayanya. sekali lagi bukannya manja ataw bikin susah mama tapi murni itu semua gw lakukan demi kebahagiaan mama.. alasan?? gw tegas jawab it's big NO NO,,, pertanyaan gw sekarang "manusia mana yang nyaman hidup tanpa ada manfaatnya bagi orang lain?" gak ada geng termasuk orang tua kita. apalagi nyokap gw yang hitungannya belum telalu tua.. ya kaan... tapi itu juga bukan alasan untuk bisa berbuat seenaknya aja sama orang tua untuk ngurusin hal hal domestik saja.. jangan yahhh geng..

sejak desember kemarin mama sakit, otomatis hal hal domestik dalam rumah gw ambil alih sebagian besar tentu saja dengan bantuan adik adik gw dan jujur gw sangat menikmati aktivas tersebut mulai bangun paling awal, masak air bikin teh, kepasar, masak dll bahkan gw menjalaninya tanpa beban apapun. Nah, kebahagiaan dengan segala aktivitas itu mucul karena gw ngerasa jadi dibutuhkan oleh keluarga. yess... (mudah2an ini gak termasuk ujub yah.. hihihihi) 

gw jadi tahu persis bahwa mama rindu dengan kebahagiaan semacam ini, kebahagiaan yang terpaksa tidak bisa ia nikmati karena aktivitas yang dibatasi oleh kondisi fisik. makanya sedapat mungkin gw akan melibatkan mama dalam aktivitas tersebut bila memungkinkan. kebahagiaan karena dapat memberikan manfaat bagi keluarga. padahal kan bukan berarti kondisi sakit mengurangi nilai seorang ibu.

nah buat lo yang kebetulan berada di situasi yang sama kaya gw, coba deh libatkan oran tua ke dalam aktivitas ringan ringan aja contohnya gw nih yang sering minta disisirin.. hehehehee *demikian saran saya yang gak mutu*

sebulan lalu setelah sisiran tiba tiba nyokap gw ngomong gini dengan mata berkaca kaca "kayakna kaka baru kemarin deh kecil, sekarang udah gede aja" gw balas tertawa "geeeedeeeee banget malah mah" trus kita ketawa bareng.. 
nunu kecil belajar sholat

kemarin, entah kenapa mama tiba tiba selalu ngeliat bayangan gw waktu kecil. pake baju pink dengan kantong bunga bunga warna merah.. berlari lari di sekitaran mama yang lagi sakit banget. sampai sampai pas pagi nya ketika gw mandiin mama nunjuk nunjuk nunjuk ke arah mana saja sambil bilang "tuh kak, kenapa yah selalu ada bayangan nunu kecil disini selalu berputar putar main di kamar ini"

gw nggak ada bedanya sama mama yang nggak ngerti apa maksud dibalik bayangan mama itu, saat itu bahkan kondisi mama sedang baik baik saja tapi terus saja bayang bayang  "nunu kecil" hadir di sekitar mama..

semalam.. bekas oprasi mama nyeri nyeri sekali sampai hampir tengah malam mama terus saja kesakitan, nunu disampingnya mencoba bercerita,, cerita apa saja dengan berharap mama bisa sedikit mengurangi rasa sakitnya..
"mama pingin.. pingiiiiiiin sekali kembali ke masa lalu.. masa masa nunu sama adek2 main di perut mama"

gw jawab "semangat yah ma yang sabar" lantas menahan air mata yang berdesakan ingin jatuh....

setahun kemarin,,, di pulau tidung.. saat usia mama genap 50 tahun
hari ini 17 september hari ulang tahun adik gw yang bungsu si Ikam bentek.. semoga barokah umurnya bentek,,,

ini dia si bontot yang lagi ultah \(*______*)/