Selasa, 21 April 2015

bu.. minta duit bu...

 Assalamu Alaikum

hai geng,, hawayu..? ni hao ma...??

gw mah kan anaknya ramah dan baik hati yah, jadi kalo ada keluarga yang dateng dari kampung halaman gw yang nun jauh disana, gw bakal senang hati donk nganterin kemana mana disela sela kesibukan gw tentunya.. *jiaaaaaah pencitraan abis lo nu* berhubung adik adik dan gw sibuknya suka gak pake toleransi *sok artis banget* jadilah biasanya kita bikin jadwal buat nganter sodara kalo ada yang dateng. misal si rara nemenin seharian pas hari sabtu, otomatis hari minggunya jatah gw buat nganterin ataw sebaliknya ataw sebisa bisanya lah..

terakhir sih gw nganter kaka sepupu gw ka rahma, dia ada pelatihan di puncak dan abis itu dia mampir ke jakarta selama 3 hari sebelum balik makassar.. gw kebagian buat nemenin dia belanja pas hari minggu. berhubung yang mau dikunjungi banyak tempat dengan satu agenda yaitu belanja, jadilah kami memutuskan untuk berangkat pagi pagi.

sampe sana, toko baru pada buka geng, yang jagain lagi menata tokonya.. berhubung udah nanggung sampe sana yawdahlah kita liat liat aja dulu.. lagi asiknya liat liat sekalian ancer ancer toko yang mau dimasukin sambil ngobrol manja dengan sepupu gw tiba tiba kok ada yang berasa narik lengan gw.. gw fikir kesenggol orang aja, tapi kok lama lama beneran narik gitu.. gw curiga aja takutnya copet yang rajin masih pagi udah dines, yawdah donk gw nengok ke belakang dan *jeng jeng*  ternyata ada ibu ibu yang pakaiannya lusuh mukanya cemong berusaha nge gandeng lengan gw, spontan gw teriak.. secara gw anaknya penakut abeeeees, jangankan sama manusia, gw dikasi anak kucing aja bisa jejeritan sampe teler apalagi ini... jadi dari tadi gw diikutin orang gila.. dikejar kejar cowo aja belom pernah, masa' iya dikerjar orgil;..

gw langsung donk loncat ke toko minta perlindungan sama bapak bapak penjaganya, kakak sepupu gw? yah gw tinggal lah.. hahahaaa...*sepupu yang jahat* ka rahma sebenernya orangnya lumayan berani cuma jadi ciut juga karena ngeliat ekpresi yang gw yang parno tingkat dewa 19.. setelah minta perlindungan, akhirnya gw tau maksud tuh orang gila, doi minta duit sama gw, trus gw kasih donk dua rebu biar kelar masalahnya, eh boro boro diterima malah tuh duit dilempar trus minta duit lagi sambil setengah nangis jejeritan...

bapak penjaga toko pun menasehati orang itu dengan tema makna bersyukur, harusnya menerima berapapun pemberian orang lain secara cuma, tapi yah namanya juga orang nggak waras, lantas tuh bapak bapak meyakinkan gw bahwa tuh orang gak bakal gangguin lagi akhirnya gw melanjutkan perjalanan ke barat mengambil kitab suci *jiaaaaaah dikira kita monkey king kali*  gw sama kaka gw dengan perasaan masih was was melanjutkan jalan ke toko lainnya eh tapi yah, baru 10 langkah tuw orang gila nongol lagi, gantian sekarang kaka gw yang diincer, teriak teriak sambil nangis di jalan "bu, minta uang bu minta uang bu" yah gw kabur lagi donk masuk ke toko minta perlindungan, kali ini orangnya masih muda.. jahat ih gw ninggalin sepupu gw lagi..

gw sih liat kaka sepupu gw ngasih 5 ribu, tapi tuh orang kaga berenti.. sama kaya tadi duit 2 rebu dilempar trus diambil lagi, nih yg 5 rebu juga dilempar trus diambil lagi tapi tetep nangis teriak teriak minta duit "bu minta duit" sejujurnya dibalik ketakutan gw itu gw berharap ini acara reality show macam super trab yang ngerjain orang orang gitu, tapi gw liat sekeliling juga gak ada penampakan kamera... haiyaaa masih sempet ngayal,, hahahaaa

berbeda dengan penjaga toko sebelumnya yang kasih nasehat, kali ini mas mas penjaga tokonya ngambil duit 10 ribu dan ngasih tuh orang gak waras sambil bilang udah yah, jangan ganggu lagi pergi sana.. eh iya donk tuh orgil pergi aja gitu... kata gw dalem hati.. ebuseeeeet tuh orang, udah aja dapet 17ribu bisa buat sarapan lontong padang di permai paket komplit plus telor balado..

sungguh deh,  ketakutan itu bikin menguras energi, gw sama kaka gw tetiba kelaperan, mau ke toko lain juga udah ketakutan gitu gw nya, akhirnya kita memutuskan buat cabut singkong ke tempat selanjutnya. eh pas jalan menuju parkiran, tuh orang gila udah nemu mangsa baru aja... lah gw jadi penasaran nontonin,,, jiaaaaah

nggak lama kemudian tuh orang gila akhirnya diusir sama beberapa bapak bapak, disuruh nyebrang jalan.. dia ketakutan ketabrak mobil pas nyebrang tapi berhasil juga nyebrang. lamat lamat gw denger obrolan bapak bapak disana "dia bukan orang sini.. boong tuh orang, masa orang gila ngerti duit, tadi aja udah dapet 70 ribu dia, kita aja yang jualan seharian beluam tentu dapet segitu"

Astagfirullah... jadi inget sama sebuah ungkapan "segila gilanya orang gila, jauh lebih berbahaya gilanya orang waras" dan kayaknya gw bakal mikir beribu ribu kali deh kalo harus ke sana lagi.. traumaaa ciiin...