Kamis, 23 April 2015

girls like to be lied

Assalamu 'alaikum

gw nulis ini sebagai bentuk ketidak puasan gw dalam diskusi semalem, yup semalem guru kami memberikan sebuah tema yang lumayan bikin suasana agak panas, jadi dibagi 2 tim yang terdiri dari kumpulan cewe cewe versus cowo cowo. dikelas ada 11 orang dan terdiri dari sepasang suami istri, sepasang pacaran dan sisanya jomblo gemesin #eaaaaaaaaaaa *lupakan ini masalah yg sensitif *sok sensitif lo nu*

balik ke inti cerita, jadi intinya tuh guru ngasih tema "GIRLS LIKE TO BE LIED" alias perempuan suka dibuhongi, oh bikin tim cewek cewek mendadak nyolot dan tim cowo cengengesan kegirangan.. sebagai pembuka diskusi itu, si guru ini emank tau banget kalo gw selalu punya ide ide kontroversial... hahaaaa... diskusi itu gw buka dengan memberikan pernyataan "gw suka kalo dibohongin" yang disambut nyinyiran dari kelompok gw sendiri tim cewe cewe, yes berhasil.. gw udah dapetin fokus satu kelas tinggal gw lanjutin belokin mindset dengan bikin contoh "gw udah cape cape masak, tapi masakan gw rasanya biasa aja dan cenderung ga enak tapi betapa bahagianya gw kalo orang yang makan masakan bilang itu enak" setelah gw lempar opini itu diskusi dikelas berlanjut dengan sangat seru.. yes!!! tapi sory permirsah, gw bukannya mau nulis peristiwa diskusi semalam.

gw mau menyampaikan opini alias uneg uneg yang nggak bisa gw sampaikan karena waktu dan keterbatasan vocabulary gw... aku mah apa atuh hanya gadis di kelas starter :p

sebenernya gw mau bilang gini.. ini bukan masalah gender gw fikir, bukan hanya cewe tapi yang namanya manusia pada dasarnya nggak ada yang suka dibohongin (titik) tapi untuk nggak bohong dalam hidup ini juga bukan hal yang mudah.. trus kenapa diawal diskusi gw bilang kalo gw suka kalo dibohongin, gini loh pada umumnya manusia terutama wanita dikaruania sensitivitas untuk bisa mendeteksi kebohongan seseorang dengan perbagai media seperta body language atau apalah. sebenernya yang gw rasain misal kalo pun keluarga gw bilang masakan gw enak pada akhirnya gw akan mencicipi masakan gw dan bakal tahu kalo kekurangan kelebihannya dimana. tapi apresiasi dari ungkapan "enak" itu sendiri akan membuat gw bakal lebih semangat lagi buat masak yang lebih enak rasanya esok hari.

lo mau boong sampe kapan sih? sampe kapan lo sanggup nutupin kebohongan lo dengan kebohongan yang lain? emanknya gak cape apa boong?

kalo gw sih bakal bilang, terserah lo mau bohongin gw apa nggak itu adalah masalah lo bukan masalah gw. itu aja sih.. kalo lo bohong sama gw maka lo harus siap dengan konsekuensi yang efeknya ke diri lo sendiri entah kehilangan kepercayaan, kerugian materi dan dampak dampak lainnya. pada akhirnya sebenernya korban dari kebohongan yang kita buat adalah diri kita sendiri.. jadi masih mau bohong??


ps: no mention, ini asli pendapat gw yang pengen gw sampein dalam diskusi, ketimbang jadi bisul gegara ditahan.