Langsung ke konten utama

katanya kapan noh



Musim kondangan musim kondangan pemirsah… 

Menjelang bulan ramadhan ataw setelah lebaran dan pas mau tutup tahun biasanya gw dapet undangan pernikahan, entah itu sodara, kerabat jauh, temen sekolah, temen kampus, adek kelas, sodara, kerabat, mantan temen kerja, mantan gebetan eh *ini basi*

Secara ye gw banci kondangan, soalnya selain bisa ikut menampung keberkahannya dan menyaksikan kebahagiaan banyak orang juga menjadi ajang untuk bisa silaturahim dengan temen temen (btw, temen2 kuliah gw bahkan bilang 2 hal yang bisa membuat kita berkumpul yaitu pernikahan dan kematian *ngeek*
Gw juga pengen donk kelak jika suatu hari gw menikah, orang orang menjadi ringan langkahnya untuk hadir memberikan do’a restunya ya kan.. tapi gak perlu lo Tanya KAPANNYA yah, soalnya gw juga belom tau jawabannya yang sebenernya gw sendiri masih penasaran.. Ya Allah plis kek kasi bocoran…. Xixixixixi

Iya nih secara niat baik tulus dan ikhlas tentu gak afdol donk kalo nggak ada ujiannya… Salah satu hal yang mendadak bisa bikin nggak nyaman mostly bagi sebagian orang adalah pertanyaan “Kapan Nyusul?” bahkan beberapa temen gw jadi males bow dateng kondangan gegara males juga jawab pertanyaan ini.. secara jawabannya aja kita nggak tau kan yaaaa…

Pernah sih ada masanya pertanyaan kaya gitu bikin gw milis binggit.. tapi udah lewat lah ya.. kok bisa nu?? Yah bisa donk.. nah disini akan gw kasi tips tipsnya.. tapi enakan di posting lain yah biar kepanjangan kali yah…

Yah buat kalian yang sedang berada di posisi kaya gw, tenang aja geng.. kalo kata dewa 19 sih hadapi dengan senyuman.. nah senyum ini juga kudu latihan, biar sekecut dan sedongkol apapun lubuk hati lo, menujukkan ekspresi cembertut merengut nggak akan bikin lo apalah apalah..

Ininya apa nu?
Intinya sebenernya ini Cuma cerita pembuka sih tapi kenapa jadi panjang bener yaaah.. hahahaha…
Buat kamu kamu yang merasa enteng saja dengan pertanyaan yang berawalan “kapan” mulai sekarang agak agak dikontrol dan berusaha empaty…

Oke tipsnya besok gw bahas yah, itu juga kalo gw lagi kaga rempong :p hahahaaa

Komentar

Postingan populer dari blog ini

SEHARIAN DI SURABAYA

Assalamualaikum, hula gengs,, mau lanjutin nih cerita maratorn trip surabaya - banyuwangi - bali lanjutan Postingan sebelumnya, Akhirnya gw tiba di bandara Juanda dan disana sudah ada mba Y dan dek A Karena pagi masih jadi destinasi pertama tempat kami adalah sarapan di soto kudus kedai taman. Disana kami sarapan sambil ngobrolin agenda perjalanan dan update kabar masing masing karena pertama kalinya bisa berkumpul setelah berbulan bulan hanya bersua melalui gawai Foto saat tunggu makanan Setelah sarapan kami bergegas ke destinasi berikutnya, yaitu rumah sampoerna tapi saat tiba di lokasi ternyata sedang tutup, jadi kami ganti tujuan ke alun alun bawah tanah.  Alun alun sedang ada pameran fotografi serta sejarah café simpang kehidupan kaum expatriat, jadi gw R dan mba Y bisa numpang foto disana, setelah keliling kami memutuskan untuk minum es cream zangradi, lokasinya tinggal nyebrang dari alun alun, disana makan es cream sambil menunggu. di atas alun alun bawah tanah di dalam alun alu

CORDOVA

Cordova…oh…Cordova… Istana singa telah jadi museum Mesjid Abdurrahman tinggal puing-puing Universitas castilia telah jadi biara Semua…semua kegemilangan telah lenyap Tuan tahu mengapa ini bisa terjadi… Ini terjadi akibat perpecahan… Perpecahan pemimpin Islam Kini tinggal kisah…kisah Andalusia Segagah Islamiyah hanya satu…satu bukan dua Yaitu bersatu…sekali lagi bersatu TAUHID… IJTIHAD… Kami tidak ingin Indonesia menjadi andalusia Penuh kisah biadabil ambisius Menggadai-gadaikan umat pada segelintir pedagang Mengkotak-kotakkan umat berfirqah-firqah Lalu mengadu mereka penaka domba Aku rindu pada binaan rumah tangga Islam Indonesia Satu Ukhuwah…Satu Shaff…Satu Komando…Satu cita-cita Pembawa Nama ALLOH yang kekal dalam sejarah Hidup Persatuan Muslim…Hidup Persaudaraan Muslim LAILAHAILLALLAH…MUHAMMADURRASULULLAH Karya: Alm. H Yunan Helmy Nasution diatas adalah puisi kesukaan nyokap gw, beliau hapal mati ni puisi.. tapi akhir2 ini suka lupa, akhirnya gw ini

lepas masker

Semalam ramai tentang keputusan pak pres tentang saat ini boleh melepas masker di area outdoor Mendengar keputusan itu campur aduk rasanya, tahun ke 3 masa pandemi bener bener merubah banyak hal  Setelah informasi tersebut, gw chat sahabat sahabat (karena lebih dari 1 orang) sekaligus tetangga dan jawabannya sama "belum siap buat lepas masker, udah nyaman begini"  Rina berkomitmen untuk tetap memakai masker sedangkan Diah masih butuh waktu buat adaptasi lagi, klo gw sih waaah jujur gak betah udah pake masker, nasib hidung minimalis (baca : pesek)  Sama seperti awal peraturan bahwa kita harus memakai masker, rasanya masih ga percaya harus kemana mana pakai masker tapi ternyata dapat dilalui, sekarangpun aturan untuk boleh melepas masker masih bikin ga percaya atau mungkin seperti kata Diah  Masih butuh waktu buat adaptasi, padahal pandemi gak pernah mau nunggu kita adaptasi