Rabu, 24 Februari 2016

random conversation

suatu malam di sebuah foodcourt salah satu mall setelah pulang kursus gw sama salah seorang sahabat gw  terlibat dalam percakapan serius (ceilee serius.. dan ini amat sangat jarang terjadi loh)
dan beginilah percakapan kami antara gw (Z) dan sahabat gw (Y)



Y  : nu, dia bilang lo *gini gitu gini gitu*

Z  : ooh..
Y :  kok lo oh doank, nggak kaget?
Z  : enggak,,, dia juga suka bilang lo begini lah lo begitu lah..  jadi nggak kaget lah klo gw  
       diomongin ini itu dibelakang

Y : lo kenapa gak pernah bilang sama gw

Z  : buat apa?? Biar elo jadi bete sama dia, biar kalian berantem atau biar kita malah bisa
      ngomongin dia balik?? Trus apa bedanya kita sama dia??

Y : iya juga sih, tapi kan lo diomongin bukan sama gw doank sama temen temen  yang lain 
     juga

Z : ooh gitu... biarin ajalah
Y : percaya omongan dia trus temen temen gak ada yang mau temenan lagi gimana

Z : yaudah, mungkin begini cara Tuhan untuk menyeleksi teman teman gw, gak semua 
     orang kan bisa jadi sahabat. buktinya elo masih ada disini, masih mau makan dan
     ngobrol semeja sama gw

Y : lo gak mau konfirmasi sama anak anak

Z : buat apaan?? Emank gw artis.. haahahaha... skarang gw tanya sama elo, lo percaya 
     gak omogan dia?? Lo butuh gak gw jelasin kalo gw ini orangnya kayak gimana

Y : hhhhmmm *mikir* *terus senyum*




Z  : orang yang benci sama gw gak akan percaya penjelasan apapun dari gw dan orang 
       yang sayang gw gak akan butuh itu.(kemudian curhatan gw berlanjut)


Setiap orang punya sisi buruknya dan setiap orang juga punya hak untuk memilih temannya dengan tingkat toleransi terhadap sisi buruk orang lain. Kalo kemudian ada yang jaga jarak atau bahkan yang lebih ekstrim memutus akses komunikasi yah itu juga pilihan toh kita semua sudah cukup dewasa untuk mempertimbangkan


Nah untuk masalah dia, biarin ajalah mau ngomong ini itu, mungkin gw bikin salah atau bikin dia sakit hati tapi sampai sekarang gw gak tau dan sampai saat ini gak ada terbersit niat atau apapun yg tujuannya untuk nyakitin dia (sama kaya dia gak pernah tau kalo gw pernah nangis di kamar mandi dan elo repot2 tenangin gw cuma gara gara omongan dia dengan nada 7 oktaf di depan restoran).

Yah mudah mudahan dia bisa memaafkan gw karena kan kasian yah hidupnya.. hidup yang membawa dendam dan kebencian di hati itu melelahkan. Apalagi Cuma gara gara gw.. hahaha


Sejujurnya yah, gw pasti sedih lah kalo ada yang ngerasa gak nyaman dengan keberadaan gw karena bagaimanapun kita kan maunya bisa bikin sekitar kita senang. Tapi kalo ternyata itu hal mustahil punya sahabat baik kaya elo itu udah bikin gw sangat bersyukur.. 

udah kaya mama dedeh belom Y??

Y  : *ketawa*

dan malam itu kita berdua ketawa bahagia sambil bersyukur masih ada yg bisa diajak ketawa bareng 

Oke.. no more drama