Jumat, 14 Agustus 2020

INTERMEZO - Sereun taun di ciptagelar (sebuah tragedi)

Sebelum gw lanjutin post tentang perjalanan gw ke ciptagelar untuk menyaksikan upacara puncak sereun taun, ada sebuah kejadian yang menjadi the most embarrassing moment in my life. 

baru bikin kalimat pembukanya aja gw udah gak tahan buat gak nyengir.. hihihihihi

Setelah menikmati keriuhan malam sebelum acara puncak sereun taun, gw sama temen temen memutuskan untuk balik ke homestay. sampai disana gw bersama rombongan gelar sleeping bag masing masing sambil cari lapak supaya dapat posisi yang enak buat tidur. 

Akhirnya gw nemu posisi yang pas, yaitu di dipan kamar depan, jadi selain ruang tengah sang pemilik rumah juga membuka 1 kamar, yang ukurannya sekitar 2x4 meter dengan dipan dipojok, Alhamdulillah gw sama mba yayuk muat dipan bambu dan dilantai bawah ada echa dan Emy, iyah kamar itu cuma cukup ber 4, tanpa daun pintu dan 1 buah jendela kaca dan posisinya di depan.

sebelum tidur kita semua saling cerita cerita satu sama lain, ada yang curhat, ada yang ngobrol ngobrol, ada yang pacaran dipojok *upsssssss* *iri bilang bos* dan gw sendiri apalagi kalo bukan becanda, bikin temen2 disekitar kaga bisa tidur karena ngikik ngikik.. Padahal gw cuma becanda hal yang receh dan berulang ulang. 

jadi gini, meski kita udah balik di homestay buat siap siap tidur, namun suasana diluar masih meriah, karena ada wayang semalam suntuk. sebenernya suara keriuhan udah samar samar dan nyaris gak kedengeran cuma ada suara yang sepertinya rekaman tukang ice cream yang berulang ulang dan jelas sekali. suaranya seperti ini : 

**ES KRIM ES KRIM 

 *jeda 3 detik* 

RASA VANILA, RASA COKLAT, RASA STOBERI 

*jeda 3 detik*

LIMA RIBUAN DIJAMIN 

*jeda 3 detik*

ENAAAAAK 

  *jeda 5 detik*

**kembali ke awal 

Awalnya kita semua bingung kenapa di atas gunung, kondisi dingin udah jam 10 tapi masih jualan es krim, ada yang beli kah? belum terjawab tanya kami, gw si tukang ide gini malah keburu nemu bahan lelucon, jadi di tiap jeda nya gw kayak nanya gitu ke tukang es krim nya.. jadi kita kayak ngobrol berdua. padahal dia dimana dan gw di homestay sambil rebahan 

Gw : jualan apa bang? 

ES KRIM ES KRIIIM 

Gw : rasa apa bang 

RASA VANILA, RASA COKLAT, RASA STOBERI

Gw : Berapaan bang? 

LIMA RIBUAN DIJAMIN

Gw : dijamin apa bang? 

ENAAAAAK 

*gitu terus gw ulang ngikutin rekaman abang es krim* 

Temen2 gw pada sukses ngakak, dilla aja ampe pindah posisi supaya suara gw gak kedengeran, yang lain nyuruh udahan karna capek ketawa.. huh dasar sobat receh... entah sampai akhinya sayup sayup suara gw dan suara abang itu ilang karena ngantuk lupa persisnya. 

Azan shubuh berkumandang, gw buru buru bangun karena gak mau rebutan WC buat wudhu, soalnya toilet cuma 1.. sebelum turun dari dipan, gw bangunin mba yayuk tapi dia masih ngantuk berat. yaudah gw turun dari dipan napak lantai kayu hati hati biar emy dan eca gak keinjek namun *krek* tragedi terjadi 

Zuzur nyawa gw belum utuh ngumpul, tapi gw sadar kalo tadi ngijek lantai kayu 

*BRAAAAAAAAAAAK* rumah bergetar 

Kaki gw anget seperti nginjek pasir di tepi pantai.. tingkat kesadaran gw kemudian menjadi 100% 

lantai kayu yang gw injek patah, gw kejeblos,  satu kaki gw ada lantai kayu, satu kaki gw jeblos ke tanah, badan gw separo diatas separo di kolong rumah. gw shock dan membeku, gw takut kamar itu rubuh, gw takut rumahnya ikutan rubuh juga, gw juga takut kalo ada binatang di kolong rumah. hiks... 

beberapa orang reflek bangun, tapi bukannya nolongin malah ngeliatin gw sambil bengong... temen sekamar gw sendiri, mba yayuk masih tidur kaga sadar, ka emi sama eca malah frezeee ketakutan kirain ada gunung meletus, takut jendela pecah karena bergetar. 

lirih gw ngomong "ini kaga ada yang mau nolongin gw apa, minimal bantuin angkat kaki gw yang satu ini, yang nyangkut di kolong rumah" 

bukan nya ditolongin, satu persatu nengok ke gw dan mulai ngakak.....

NGAKAK SE NGAKAK NGAKAKNYA sampe rumah kembalii bergetar.. subuh itu semua orang di terbangun dengan riang gembira. ketawanya menggema sampe ke homestay tetangga. bahkan ada yang datang buat ngecek kenapa di tempat kita rameeeeee banget di subuh subuh buta. 

Mba yayuk temen sedipan gw aja baru sadar pas tawa orang orang udah pada meledak sambil nanya "ada apa?" pas ngeliat posisi gw yang kayak sapi kurban nyankut di pager malah ikutan ngakak. Setelah puas ketawa baru deh pada nolongin gw buat naek keatas. hiks 

sesaat setelah gw akhirnya berhasil naek dan merenungi TKP
sesaat setelah gw akhirnya berhasil naek dan merenungi TKP.

Gw sendiri dapet luka lecet yang gak seberapa dan bakal hilang dalam beberapa hari, tapi malu nya atas kejadian ini.. moon maap seumur hidup harus gw tanggung kayaknya. mungkin inilah cara kerja karma atas becandaan gw semaleman. Belum lagi perasaan ga enak sama pemilik rumah. mama lestiii maafkan tubuh tambun aku yaaaaaah, rusak deh lantainya. 

setelah kejadian ini, Alhamdulillah gw tetep enjoy buktinya gw lanjut bersih bersih dan kelayapan pagi 

poto diambil persis setelah ngerusakin rumah dengan pose manja ala ala remaja ceria di depan leuit jimat yang akan jadi sentral upacara sereun taun

sungguh anda tuhhhhhh urat malunya udah kendor ya sister *toyor*


  


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

6 bulan pandemi

6 bulan aka setengah tahun masa pandemi  gw sama deh sama kebanyakan orang, udah mulai rindu bepergian  yah bepergian yang gak heboh heboh b...