Selasa, 02 Desember 2014

tentang cari muka.. emang kemana mukanya??? hehehee

lanjut postingan kemarin yang ini
masih masalah orang orang yang suka cari muka di kantor ataw di lingkungan mana saja

menurut gw ada beberapa tipe yang carmuk alias penjilaaat

carmuk dengan prestasi kerja

otomatis orang yang kinerja bagus sesuai tugas pokoknya dan fungsinya sehingga mendapat apresiasi dari bos itu wajar dan harus donk. tapi kalo ternyata tetap dipandang sebelah mata.. biarin ajalah, toh kerja kan bukan untuk bikin bos senang.. hahahahaaa.... akan selalu ada tempat bagi orang yang menghargai setiap yang dilakukannya dengan baik.. dimana??? jonggol :p xixixixi mmm kasi tau gak yaa... kelak kamu akan tahu sendiri kok jadi lakukan yang terbaik aja yah...temen yang kaya gini patut ditiru dan dijadiakan pacuan buat berbuat yang lebih baik lagi serta membangun kompetisi yang sehat... aseeek bahasa gw

cari muka dengan berlebihan serta menjatuhkan rekan sejawat

yang tipe gini nih nyebelin minta ampyuuun... biasanya tipe kaya gini nggak cerdas tapi pintar menutupinya dengan memanfaatkan keterampilan rekan kerjanya.. selalu proaktif membantu si bos meski itu bukan urusan yang berkaitan dengan tupoksi nya, apalagi yang menyangkut hal pribadi si bos tuh kayakna wajib banget dibantu yah dalam rangka apalagi kalo bukan cari muka, di depan si bos selalu bilang "yes" seolah olah tunduk pada perintah bos padahal dibelakang sih ngejelek jelekin.. uhhhh gemeees...paling males kalau udah mulai ngejelek jelekin kita pula, tuh kerjaan kita yang kerjain, trus dia yang ngaku ngaku lantas giliran ada yang salah ikutan nyalahin...  ada yah makhluk kaya gini??? BANYAK... termasuk gw udah beberapa kali berhadapan dengan tipe kaya gini nih... awalnya sih gondok, mengkel dan puter otak gimana caranya buat ngasih pelajaran (kalo gak mau dibilang balas dendam) sampe nulis status di medsos tentang kejengkelan gw..

ternyata nggak pernah berhasil loh pemirsah, yang ada gw capek 2 kali lipat.. udah mikirin kerjaan tapi nggak fokus karena di lain sisi gw mikirin cara membalas perlakuan temen dan gondoknya makin berlipet lipet

BUNTU

akhirnya,,, ada yang lebih menyedihkan pemirsah... gw udah merusak hati gw sendiri, menganggu kerja otak gw dengan perasaan perasaan yang gw hadirkan sendiri... itu lebih menyakitkan dari sekedar dijatuhkan di depan atasan bahkan di bully di depan umum ataw ditunda promosi buat naik pangkat...

belajar dari kesalahan itu gw mulai merubahnya, yang jelas gw nggak mau capek bikin perlawanan dengan orang tipikal kaya gini.. gw balik berusaha memanfaatkannya untuk membangun hubungan positif dengan atasan mengingat kedekatannya dengan bos, berusaha bersikap baik tapi tetap menjaga jarak.. soalnya satu satunya temen bagi si carmuk adalah kepentingan, dia nggak punya temen sejati dan yang paling penting adalah jangan bersikap menonjol di depan si bos tapi tunjukkan cara cara kerja kreatif dan dinamis plus profesional. soalnya menurut pengalaman gw, semakin kita kelihatan menonjol maka semakin gencarlah si manusia carmuk buat mencari kelemahan dan menjatuhkan.  oh iiyaa, satu lagi.. kalo punya ide sebaiknya disampaikan di forum resmi aja ataw di depan bos skalian biar nggak di klaim, trus kalo itu bentuknya tulisan ataw blue print selalu kasih tanda tanda tertentu, bisa berupa paraf ataw semacam kode di ujung/balik kertas juga font yang khas.

eniwei wei wei gombel,, pada akhirnya gw menaruh rasa prihatin dengan tipikal carmuk penjilat gini, sejauh ini gw berusaha berfikir postif pada tipikal orang carmuk, mereka itu sebenernya sadar dengan keterbatasan dirinya akhirnya berbagai macam cara ditempuh untuk ambisinya, apa yang lebih melelahkan ketimbang menuruti ambisi teman??? kasihan kan... 

Dan kita sibuk mengoreksi teman kita sendiri terus bagaimana dengan diri kita, sudah kita menjadi sosok good partner yang helpfull bagi rekan kerja, sudahkah kita melakukan yang maksimal dalam mengemban amanah (mengingat apapun posisi kita saat ini, entah sebagai officer or suprevisor bahkan top manager). sudahkah kita menjadi cukup rendah hati dan berbagi ilmu kepada teman teman kita..

aah teman, to be fair yah sebenernya fenomena para pencari muka adalah karena adanya simbiosis 2 arah kalo istilah orang bule mah It takes two to tango.. si atasan memang suka dengan tipe tipe penjilat dan bawahan yang menjilat jilat *apasih ngomongin jilat muluk* tentunya atasan yang baik akan menilai hasil kerja bawahannya secara profesional, nggak ngaruh sama tipe carmuk tanpa prestasi. gw yakin yang menjadi pimpinan sekarang pernah ngalamin menjadi anak buaah jadi sebenernya tau kok tipikal manusia yang dipimpin itu..

akhirul kalam, akhirnya gw mau bilang... sebenernya kita hidup buat apa sih?? kita kerja buat apa sih?? kita melakukan yang terbaik untuk setiap kepercayaan orang lain berikan buat apa sih?? buat apa semua itu?? sudahkah kita yakin kalau menjadi Abdi Allah adalah tujuan utama dalam menjalani hidup??... kalo iya... kenapa mesti resah.. ayo senyum...