Jumat, 19 Februari 2016

menikah(lah) !!



Beberapa waktu lalu temen gw ngeluh kalau dia mulai stress dengan pertanyaan “kapan nikah?


Trus si pingke yang lagi ketar ketir karena usianya udah 25 tapi juga belom punya pacar “takut ketuaan” katanya *trus.. apa kabarnya guweee*


Sejujurnya sih ketimbang keluhan keluhan kayak gitu gw lebih seneng denger curhatannya sahabat gw yang mau nikah dalam waktu deket ini.. dengerin hecticnya nyiapin ini itu, bingungnya milih baju yang sesuai ataw pusingnya nyari gedung dan pilih ketring, kalo yang kaya gini malah gw dengan senang hati menawarkan buat tester food *cling cling * #urusan.makanan.nomer.wahid.dah.. bikin wedding list tapi kemudian stress karena budget gak cukup.. hahahaha *tabur duit dari helikopter*




Lumayan sering juga baca blog ataupun artikel yang mengupas masalah persiapan pernikahan, manis pahitnya kehidupan pasca pernikahan, mengelola keuangan bersama dan hari hari penuh drama dalam rumah tangga, itu semua gw lakukan karena emank suka aja *kaya impulsif gak sih??*  


Sejujurnya tuh, gw punya impian sendiri tentang pernikahan, baik kehidupannya maupun pesta poranya.. hehehe... mungkin (kemungkinan #1) karena pada dasarnya gw orang yang suka mengamati local culture dan local wisdom di berbagai kebupaten dan belahan dunia kali yah (alasannya agak maksa yah) peradaban suatu bangsa kan salah satunya bisa dilihat dari upacara pernikahannya (iya kan,, ngerti kan maksud gw, makin maksa..bodo.. hahaha) .. Dan sampai saat ini pernikahan adalah hal yang menarik... *apalagi gw yang nikah* #amin..Amin... AMIIINNNN #aroma.curhat.terselubung


Mungkin (kemungkinan # 2) itu juga yang bikin gw bisa “santai” dengan desakan sosial *apaan.coba* untuk menikah, apalagi di usia gw yang udah kepala 3 cukup dewasa. Alhamdulillah sampai sekarang masih bisa waras, senyum dan sungkem kalo yang intervensi para sesepuh  dan  dengan jawaban andalan (baca post ini) kalo yang nanya temen atau sodara yg bisa diajak becanda.. hehehe 



Gw bukan juga pengikut jomblo revolusioner  seperti  di kisah ini, yang merasa galau antara idealisme hidup dan pasangan. Bukan juga penganut “semua akan indah pada waktunya” yang pasrah aja nunggu waktu sambil memupuk harapan melangit. Juga nggak seribet darwin membuat  merriage notes bikin list pro dan contra nya dalam memutuskan menikah atau nggak, yaelah si om darwin juga akhirnya nikah sampe punya anak 10 kok.

Gw mencoba lebih realistis... iyah realistis dalam keputusan untuk menikah (yup keputusan, bukan pencapaian), suatu saat nanti kalaupun gw akhirnya menikah itu adalah pilihan realistis dalam hidup gw, bukan karena pertanyaan maupun pernyataan tapi lebih karena pada akhirnya gw menikah dengan orang yang bisa jadi Imam sekaligus temen ngobrol dan berantem setiap hari, juga bsa nebeng NPWP biar pajak nya agak ringan (lho!!) masalah kemudian kita bisa saling jatuh cinta dan memiliki keturunan *Amin* itu adalah bonus!! #bonus.yang.harus.dipertanggung.jawabkan


Jadi, kapan nih kita bisa mengambil keputusan realistis??